#CeritaJamKosong #13 Jadwal Kereta Baru

Standard

Pagi ini mood saya berantakan banget karena jadwal kereta yang berubah. Biasanya, saya naik kereta jam 09.40. Keretanya mulai dari Stasiun Depok, tempat saya tinggal, jadi bisa dipastikan selalu kosong. Saya selalu dapat duduk, bisa baca, dengerin musik, atau tidur; lalu sampai Stasiun Tanah Abang saya pun segar dan siap menghadapi hari. Tau-tau nih, sejak 1 Desember kemarin, jadwal kereta tersebut menghilang. Yang tersedia ada di jam 09.05 pagi. Males banget kan?

Continue reading

Once There Was A Boy

Standard

Once there was a boy. Who played the guitar and banjo. He serenaded songs with joy. He wrote lyrics while sipping espresso.

There was one thing though. He thought his music was cheapo. He completely didn’t know. When he sang he had this glow.

Continue reading

Masjid Istiqamah. Masjid Cinta.

Standard

Sepertinya saya lagi nggak kreatif deh beberapa bulan terakhir ini di urusan per-blog-an. Ya emang anaknya juga nggak sekreatif itu siiih, cuma kalo kalian ngeh, dua tulisan terakhir ngomongin kopi lagi kopi lagi; trus sekarang, judul tulisan ini, pake kata-kata “cinta” juga sama kayak tulisan sebelumnya. Elah! Tapi gimana dong, sudah berusaha mencari judul lain, hati ini tetap pengen judulnya begitu, mengutip lagu The Adams yang “Mosque of Love”.

Ngomong-ngomong sebelum lanjut, saya cuma mau bilang kalo saya anaknya nggak relijius. Iya, punya agama, tapi bukan hamba Allah yang 100% menjalankan ajaran-Nya. Trus, sok sok nulis tentang masjid maksudnya apaaa? Nah justru! Kalo sampe ada masjid yang bisa menggetarkan hati orang yang nggak relijius macem saya, itu masjid penting untuk diceritain. Ye kan?

Continue reading

Shackeratto: Jatuh Cinta di Son’s Coffee Balikpapan

Standard

Kalo saya tiba-tiba jadi nulis tentang kopi lagi, padahal bulan lalu blog ini juga udah diisi tulisan tentang kopi; bukan, bukan karena saya ngerti kopi. Saya cuma ngerti minum kopi. Dan awas aja kalo sampe bilang saya norak, baru kenal kopi trus jadi nulis tentang kopi mulu. IYA. Bener sih emang gitu kenyataannya, tapi plis nggak usah dibilang di muka saya. Cuma saya doang yang boleh bilang diri saya ini norak.

Continue reading

#CeritaJamKosong #12 Kopi

Standard

Ehe. Sudah hampir setahun kategori #CeritaJamKosong nggak diisi apa-apa. Bukan dong, bukan karena saya nggak punya jam kosong untuk berkisah hal-hal acak. Justru sebenernya banyak banget cerita, tapi ngedorong diri ini untuk nulis yang seringkali berkendala. Kendala yang dibuat-buat.

YA EMANG MALES AJA SIH!

Sip sudah, saya nggak mau lama-lama menghakimi diri sendiri. Jadi. Kopi. Kenapa tiba-tiba pengen bahas kopi deh? Gegara Paksi satu malam ngirim foto toko kopinya, trus minta dibikinin kepsyen. Ya udah lah ya, kebetulan lagi nunggu dokter juga (saya di rumah sakit karena radang tenggorokan), terciptalah hal semacam ini:

Continue reading

Makanan Khas Betawi Yang Jadi Favorit

Standard

Saya tuh ya, karena kerja sampe rumah udah jam 11, dan deket rumah banyak banget tenda yang jual makanan, sering tergoda untuk mengisi perut di malam hari. Itu dia yang selalu menggagalkan diet. Pagi udah oke nih, sarapan sehat. Siang juga, yes lancar bisa nahan nggak jajan. Malem donggg, begitu udah di atas motor sama si Bebeb, trus sepanjang jalan ke rumah kanan kiri banyak yang menggugah selera, kelar! Apalagi si Bebeb juga suka nawarin kan. LEMAH! Ahahaha…

Serunya, jenis makanan yang dijual itu beragam banget. Nasi goreng Jawa, mie Aceh, sate Padang, pempek Palembang, martabak Kubang… semua enak! Kalo saya sendiri, seringnya pesen makanan khas Betawi. Kalian juga penggemar makanan ini bukan?

Continue reading

Luka Dalam

Standard

Tadi tuh saya bengong doang di depan komputer kantor. Bingung mau ngapain. Kelas kosong sampe jam 6 sore. Materi kelas malam udah selesai disiapin. Telinga ini lagi dengerin Dede Rukka penyanyi indie idola saya nyanyi lagu Island in the Sun-nya Weezer. Ruang staff sepi, nggak bisa gosipan juga. Trus, mau ngapain dah? Enak kalo ngantuk, bisa tidur. Ini mata seger bener karena sempet tidur enak di perjalanan kerja.

Eh tetiba inget, sejak terakhir nulis tentang operasi gigi bungsu, saya belum ada mampir ke blog lagi. Ahaha… Padahal kan dalam sebulan minimal saya harus menerbitkan ((MENERBITKAN)) satu cerita. Ya beklah! Saya putuskan untuk nge-blog untuk ngisi waktu kosong. Masalah selanjutnya pun datang, nulis apaan?

Continue reading