Bakso Boedjangan Depok

Standard

Barusan buka TripAdvisor lagi setelah sekian lama nggak mengulas apa-apa di sana. Iseng-iseng, saya liat koleksi badge yang ada dan ternyata level tertinggi saya ada di atraksi (level 21) dan restoran (level 15). Wehehe… Meski saya memang aslinya gemuk dan doyan makan, hobi nyoba banyak restoran ini baru dimulai sejak bersuamikan si Bebeb. Doi mah belum puas kalo belum nemu yang enak banget, maka seringlah kami berburu tempat makan ke sana ke mari.

Continue reading

Advertisements

Lawless Burger Bar Untuk Kamu Pencinta Burger dan Musik Keras

Standard

Suami saya suka musik, dan salah satu band Indonesia yang dia jadikan idola adalah Seringai. Biasa lah ya, kalo nge-fans, kita pasti ada perasaan pengen dekat dengan si idola. Saya juga gitu, demen sama Justin Bieber jadi parfum harus yang dia iklanin, sepatu harus yang dia pake, bahkan si Bebeb aja saya beliin celana dalam Calvin Klein gegara si Justin jadi “duta” merek satu ini.

Continue reading

Happiness Kitchen & Coffee: Memang Bikin Happy

Standard

Kalo diliat-liat, kayaknya trend soal kuliner udah banyak berubah. Kalo dulu, orang lebih suka ke mall untuk makan di luar, karena di sana semacam one stop shopping, playing, relaxing, and eating. Cukup ke satu tempat udah bisa belanja, main, nyantai, dan makan. Sekarang? Ya masih kayak gitu, cuma untuk urusan perut, orang udah mau bela-belain dateng ke tempat makan yang lokasinya mungkin kurang strategis, demi membuktikan kelezatan sajian yang ada dan… berburu foto cantik karena desain restoran yang Instagrammable.

Continue reading

Hai Penyuka Susu Kedelai! Kenalkan, Dellisoy!

Standard

Saya bukan pencinta minuman berwarna sih, air putih tetep paling favorit. Makan di restoran pun pesannya ya air putih, kecuali kalo emang udah dapet sepaketan sama soda macam di McDonald’s. Tapi ada kalanya juga pengen nikmatin yang seger-seger; terutama sejak mengenal Thai tea, saya yang tadinya nggak doyan susu, jadi mulai menikmati minuman mengandung susu.

Continue reading

Kala Manis Menggoda

Standard

Saya udah diwanti-wanti dari remaja, harus hati-hati sama yang namanya gula. “Nurun di keluarga,” begitu pesannya. Memang, kalo urusan minum saya nggak suka minuman manis; air putih selalu jadi andalan saya menghidrasi tubuh. Tapi kalo udah urusan karbohidrat, saya lemah terhadap kue-kue dan rerotian. Apalagi almarhumah nenek jago panggang memanggang… kue bolu dan segelas teh di sore hari jadi semacam rutinitas yang beliau kenalkan. Suami pun, senengnya ngemil yang manis seusai makan berat; kebiasaan yang juga sukses ditularkan ke saya.

Continue reading

Soulfood Kemang: Niat Berhangat-hangat Yang Gagal

Standard

Gara-gara di luar hujan, dan saya juga lagi nggak ada kelas, jadi teringat satu malam sepulang kantor. Si Bebeb yang datang menjemput saya di stasiun tetiba ngajak makan agak jauh dari Depok. Pilihannya, udah pasti Kemang. Iseng nanya ke temen-temen di grup WhatsApp, ada yang nyaranin ke Largo Bistrot. Katanya sih ini kepunyaan Wong Aksan. Pas liat foto-fotonya di mesin pencari Google, kami mengurungkan niat.

Continue reading

Makan Romantis di KOI Kemang

Standard

Punya kantor yang buka 7 hari dalam seminggu bikin saya harus kerja di hari Minggu. Dan biasanya, karena Minggu pulang lebih cepat, suami suka jemput di stasiun sambil ngajak jalan-jalan naik motor. Nggak harus ada tujuan, sekedar keliling Depok aja. Tapi seringkali memang berakhir di tempat makan.

Continue reading