Shackeratto: Jatuh Cinta di Son’s Coffee Balikpapan

Standard

Kalo saya tiba-tiba jadi nulis tentang kopi lagi, padahal bulan lalu blog ini juga udah diisi tulisan tentang kopi; bukan, bukan karena saya ngerti kopi. Saya cuma ngerti minum kopi. Dan awas aja kalo sampe bilang saya norak, baru kenal kopi trus jadi nulis tentang kopi mulu. IYA. Bener sih emang gitu kenyataannya, tapi plis nggak usah dibilang di muka saya. Cuma saya doang yang boleh bilang diri saya ini norak.

Continue reading

Advertisements

Luka Dalam

Standard

Tadi tuh saya bengong doang di depan komputer kantor. Bingung mau ngapain. Kelas kosong sampe jam 6 sore. Materi kelas malam udah selesai disiapin. Telinga ini lagi dengerin Dede Rukka penyanyi indie idola saya nyanyi lagu Island in the Sun-nya Weezer. Ruang staff sepi, nggak bisa gosipan juga. Trus, mau ngapain dah? Enak kalo ngantuk, bisa tidur. Ini mata seger bener karena sempet tidur enak di perjalanan kerja.

Eh tetiba inget, sejak terakhir nulis tentang operasi gigi bungsu, saya belum ada mampir ke blog lagi. Ahaha… Padahal kan dalam sebulan minimal saya harus menerbitkan ((MENERBITKAN)) satu cerita. Ya beklah! Saya putuskan untuk nge-blog untuk ngisi waktu kosong. Masalah selanjutnya pun datang, nulis apaan?

Continue reading

Sepuluh Menit di Stadion Batakan Balikpapan

Standard

Beberapa hari setelah balik jadi relawan Piala Dunia di Kazan Rusia, saya terbang ke Balikpapan, kampung halaman suami. Rasanya ada yang kurang jika tidak berkunjung ke sana untuk Lebaran. Jadi meski Lebaran sudah lewat, saya tetap niat silaturahim ke sana, sekalian ada keponakan yang pesta sunatan.

Di liburan singkat saya di Balikpapan, ada satu hari di mana saya diajak kakak ipar jalan-jalan bareng keenam keponakan. Tujuan kami adalah Pantai Lamaru. Selama perjalanan, tentu kami berbincang-bincang. Ketika sampai di obrolan tentang pengalaman jadi relawan Piala Dunia, salah satu keponakan saya bilang kalo nggak jauh di depan ada stadion Persiba yang baru, namanya Stadion Batakan. Persiba itu sendiri adalah Persatuan Sepakbola Indonesia Balikpapan.

Continue reading

4 Kuliner Wajib di Balikpapan

Standard

Dari kemarin nulis tentang Balikpapan mulu? Iya nih! Oleh-oleh cerita dari liburan saya di kampung halaman suami awal Agustus lalu. Hehe… Kali ini saya mau membahas tentang beberapa kuliner yang selalu saya sambangi tiap kali ke Kota Minyak. Sama seperti kamu-kamu, yang namanya mencoba kuliner lokal pasti selalu masuk agenda wajib liburan kan?

Continue reading

Kafe Gemes: Yellow Duck Cafe Balikpapan

Standard

Sepuluh tahun yang lalu, jaman keponakan suami saya masih kecil-kecil, gampang banget kalo dioleh-olehin. Mainan, alat tulis, baju… banyak tersedia. Sekarang mereka udah besar dan sebagai tante saya pun bingung mau bawain apa ketika berkunjung ke kampung halaman suami di Balikpapan. Mainan, mereka udah nggak pengen lagi. Ya kalopun mau, yang diminta Lego. Cukup bikin bokek. Alat tulis? Duh buat mereka penghapus harum dengan beragam bentuk lucu udah bukan hal yang seru. Baju? Masing-masing punya selera sendiri dan udah susah juga mengira-ngira ukuran mereka.

Continue reading

Senja di Kota Minyak

Standard

Sejak bekerja di Jakarta, melihat senja adalah hal yang langka. Kebetulan jam kerja saya dimulai pukul 12 siang dan selesai jam 9 malam. Pulang-pulang langit sudah gelap gulita. Tapi pernah, satu waktu jam mengajar saya selesai pukul 17.30. Begitu sampai di luar kantor, saya terpana sejenak. Warna sore, dengan matahari yang mulai turun, menjadi pemandangan yang terasa begitu luar biasa. Sekian lama tidak melihat senja, senja jadi terasa begitu mempesona. Saya sampai duduk di kursi halte, menunggu senja hilang dan digantikan langit kelam.

Continue reading

Kawasan Wisata Pendidikan Lingkungan Hidup Balikpapan

Standard

Pernah nggak sih denger orang bilang, kalo sekali kita ke tanah Kalimantan, nanti bakal susah pulang alias kepengen ada di situ terus? Well, dulu waktu saya pacaran sama orang Balikpapan, keluarga di Depok sini sempet waswas gitu. Karena katanya banyak kejadian mereka yang mendapat jodoh orang Kalimantan, itu nggak bisa pulang. HAHA! Apa kabar saya yang akhirnya bersuamikan orang Borneo?

Ternyata memang benar adanya…!

Continue reading