Masjid Istiqamah. Masjid Cinta.

Standard

Sepertinya saya lagi nggak kreatif deh beberapa bulan terakhir ini di urusan per-blog-an. Ya emang anaknya juga nggak sekreatif itu siiih, cuma kalo kalian ngeh, dua tulisan terakhir ngomongin kopi lagi kopi lagi; trus sekarang, judul tulisan ini, pake kata-kata “cinta” juga sama kayak tulisan sebelumnya. Elah! Tapi gimana dong, sudah berusaha mencari judul lain, hati ini tetap pengen judulnya begitu, mengutip lagu The Adams yang “Mosque of Love”.

Ngomong-ngomong sebelum lanjut, saya cuma mau bilang kalo saya anaknya nggak relijius. Iya, punya agama, tapi bukan hamba Allah yang 100% menjalankan ajaran-Nya. Trus, sok sok nulis tentang masjid maksudnya apaaa? Nah justru! Kalo sampe ada masjid yang bisa menggetarkan hati orang yang nggak relijius macem saya, itu masjid penting untuk diceritain. Ye kan?

Adalah Istiqamah, nama masjid di Balikpapan yang bikin saya jadi jatuh cinta sama yang namanya salat di masjid ini. Sampe bela-belain deh; kalo bisa mah tiap masuk waktu salat, salatnya di sana. Ahaha… Tapi berhubung saya tinggal di Depok, maka salat di Istiqamah cuma bisa saya lakukan kalo pas ke Balikpapan aja.

Saya mengenal Masjid Istiqamah dari kakak ipar. Namanya Mbak Muhsinah. Kalo lagi liburan di Kota Minyak saya biasa diajak jalan sama dia. Orangnya rajin salat. Di tengah perjalanan tiba-tiba masuk waktu salat? Pasti dia bakal nyari masjid atau musala supaya kami bisa ibadah dulu sebelum melanjutkan perjalanan. Jangankan itu, salat Subuh aja saya ditawarin salat di masjid (namanya masjid As-Salam).

Saya nggak ingat kapan pertama kali saya salat di Masjid Istiqamah (bertahun-tahun yang lalu pastinya, secara kan kenal Balikpapan udah dari 2007), tapi saya ingat waktu itu saya, Mbak Muhsinah, dan keponakan-keponakan saya lagi di mobil, sudah masuk Ashar, trus dia bilang, “Kita salat di masjid dekat sekolahnya Kakak Almaas.” Almaas ini keponakan saya. Saya sih nurut aja. Kami parkir mobil, trus masuk ke kawasan masjid lewat jalan setapak yang ada lapangan bolanya, yang terasnya pernah saya pakai untuk santai makan cheese cake dan chocolate eclair-nya Starbucks. Ehe.

IMG_4261

Masjid Istiqamah terlihat biasa saja. Tidak mewah, tidak megah, tidak ada menara-menara menjulang. Namun, begitu saya masuk ke dalam bangunan masjidnya setelah selesai saya berwudu… Kalian tau tidak? Adem banget! Nyaman banget! Oke, saya ngerti, bisa jadi perasaan adem itu karena hembusan angin AC-nya. Dan rasa nyamannya karena karpetnya enak di kaki. Tapi beneran deh, saya merasakan getaran yang berbeda. Padahal, bagian dalamnya juga biasa saja. Palingan yang cakep cuma langit-langitnya doang karena berbentuk bintang. Tapi entah kenapa, auranya bikin saya pengen salat pelan-pelan di situ, yang khusyuk, bener-bener menggunakan waktu sebaik-baiknya dalam bacaan, dalam gerakan. Asleee!

IMG_4477

IMG_4427

Sejak saat itu, saya senang banget kalo bisa dapat kesempatan salat di Masjid Istiqamah. Bahkan, pernah juga waktu liburan di Balikpapan mendadak suasana hati nggak enak, kayak ada beban berat, lalu saya samperin Masjid Istiqamah untuk salat. Saya mendekam aja gitu di sana sampai waktu salat berikutnya, baru deh pulang setelah hati lega. Semacam tempat pelarian saya untuk berserah diri. Iya… Tau… Yang namanya doa ke Penguasa Langit mah bisa di mana aja, tapi beda aja gitu kalo dilakuinnya di sana.

2B0631B5-82F4-4E86-B8D5-0BF6E9E7E442

Sayang, di Depok saya belum menemukan masjid yang rasanya sama seperti Masjid Istiqamah. Tapi ya sudah, tidak mengapa. Untuk sementara, biar saya hubungan jarak jauh aja sama dia. Biar menahan rindu, yang akan ditebus nanti saat kembali bertemu.

Dan untuk siapapun dulu yang terlibat dalam pembangunan masjid ini, terima kasih. Terima kasih telah membangun rumah Allah di muka bumi dengan penuh cinta. Yang cintanya bisa dirasa oleh mereka yang mampir beribadah di dalamnya.

5 thoughts on “Masjid Istiqamah. Masjid Cinta.

  1. aku pernah merasakan pengalaman yang sama denganmu, ada satu masjid yang benar-benar bikin mau tobat auranya, tidak mewah, tidak bagus… tapi ketika masuk dan bersujud…ya ampuuunn…wowww

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s