Shackeratto: Jatuh Cinta di Son’s Coffee Balikpapan

Standard

Kalo saya tiba-tiba jadi nulis tentang kopi lagi, padahal bulan lalu blog ini juga udah diisi tulisan tentang kopi; bukan, bukan karena saya ngerti kopi. Saya cuma ngerti minum kopi. Dan awas aja kalo sampe bilang saya norak, baru kenal kopi trus jadi nulis tentang kopi mulu. IYA. Bener sih emang gitu kenyataannya, tapi plis nggak usah dibilang di muka saya. Cuma saya doang yang boleh bilang diri saya ini norak.

Anyway, jadi ada satu toko kopi di Balikpapan. Namanya Son’s Coffee. Lengkapnya Son’s Coffee Store and Roastery. Lokasi di Perumahan Wika. Google Maps aja, ada kok. Saya awalnya minum kopi di sini karena kebetulan toko kopi ini punya si Paksi. Saya inget banget tuh, Cold White jadi kopi pertama yang saya minum di Son’s Coffee. Sore-sore abis keliling kota, penat, trus minum Cold White… Duh! Seperti yang saya bilang, saya sih nggak ngerti kopi, cuma ngerti minumnya doang. Tapi sebagai nubi di dunia perminumkopian, Cold White itu pas banget buat saya. Ringan di mulut dan menurut lidah saya, ada setitik rasa asin yang menambah cita rasa. Botolnya juga lucu banget!

IMG_4122

Baru-baru ini saya main lagi ke Son’s Coffeee. Nggak bisa sering-sering ya secara saya tinggal di Depok. Saya nyobain Kopi Susu Spesial. Apanya yang spesial? Gula cairnya men! Saya nggak tau resep rahasianya apa, tapi Om Gatot bokapnya Paksi tuh demen kutak-katik resep dan asliii… Gulanya Son’s Coffee beda memang dari rasa gula di kopi susu yang pernah saya coba di tempat lain. Gimana ya jelasinnya? Pokoknya pas saya nyobain setetes gula racikan Om Gatot, saya langsung yang membelalakkan mata gitu saking terkejutnya. Manisnya nendang tapi semacam tendangan yang bakal kamu nikmatin! EH! Saya nggak sadomasokis ya plis.

4d3aaa92-b45b-469c-9d57-aa072db90878

Ngomong-ngomong, saya udah kebanyakan kalimat pembuka. Sebenernya yang mau saya ceritain itu kopi Son’s Coffeee yang namanya Shackeratto. Sejak pulang dari Balikpapan minggu lalu, saya nggak sabar mau bahas kopi ini karena apa? KARENA SAYA NGGAK NYANGKA BAKAL BISA SUKA SAMA KOPI ITEM! Bukan sekedar suka. Jatuh cinta malah! Soalnya gini lho, saya itu kalo beli kopi selalu yang aman. Yang ada susunya lah, yang ada rasa hazelnut dan karamelnya lah. Saya tidak pernah berpikir kalo saya akan bisa menikmati kopi item. Kopi item kan pait!

Ternyata, pas saya nyoba Shackeratto, saya rasanya akan selalu memesan ini setiap kali ke Son’s Coffee. Udah deh nggak mau coba varian lain. Ahaha! Anaknya emang gitu sih. When I love, I love hard. Eak!

IMG_7808

Jadi, Shackeratto itu kopi item dingin sodara-sodara. Kalo cuma sekedar kopi item dingin mah nggak ada yang menarik lah ya. Saya tetep berpendapat, pait. Tapi dong, karena Shackeratto disajikan di gelas yang bibirnya ada butiran-butiran gula merah… Ya ampun, ya ampun, kopi itemnya jadi ketelen! Jadi enak banget. Beda sensasi dengan minum kopi item dingin yang udah digulain dari sononya. It’s like… drinking life! Kayak, kamu bakal ngerasain paitnya dulu, lalu ketika butiran-butiran gula merahnya tersapu ke dalam mulut dan menggelitik indera pengecap kamu, kamu tersadar, apapun kepahitan yang ada dalam hidup, bakal ilang! Ya minimal berkurang paitnya dan hidup kamu bakal baik-baik aja. Nggak, nggak lebay. Serius. People, I’m not being dramatic here okay! Percaya deh. Just go to Son’s Coffee Balikpapan and prove it! Pesen burgernya juga!

Bye!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s