#CeritaJamKosong #12 Kopi

Standard

Ehe. Sudah hampir setahun kategori #CeritaJamKosong nggak diisi apa-apa. Bukan dong, bukan karena saya nggak punya jam kosong untuk berkisah hal-hal acak. Justru sebenernya banyak banget cerita, tapi ngedorong diri ini untuk nulis yang seringkali berkendala. Kendala yang dibuat-buat.

YA EMANG MALES AJA SIH!

Sip sudah, saya nggak mau lama-lama menghakimi diri sendiri. Jadi. Kopi. Kenapa tiba-tiba pengen bahas kopi deh? Gegara Paksi satu malam ngirim foto toko kopinya, trus minta dibikinin kepsyen. Ya udah lah ya, kebetulan lagi nunggu dokter juga (saya di rumah sakit karena radang tenggorokan), terciptalah hal semacam ini:

Mereka bilang
Secangkir kopi
Membuat orang berfilosofi
Harus sehitam neraka
Sekuat dewata
Semanis cinta

Kubilang
Kopi menjadi pelarian 
Kala rindu padamu terasa absolut
Di antara tiap sesapan 
Kita berdampingan dan terhanyut
Bercerita tentang angan
Dari balik asap rokok semrawut

WOAMSWAWAW! GIMANA GIMANA? Mayan lah ya itu foto dapet likes ampe 80, tentu karena kepsyennya! Jumawa? Jelas. Rata-rata foto Paksi likes-nya di bawah 40. Bahaha.

Trus jadi inget kalo setengah tahun belakangan saya jadi demen minum kopi. Biar apa? Biar mematahkan hasil ala-ala test psikologi! Satu waktu ada yang pernah nanya gini, “Kata apa yang muncul kalo kamu denger kata laut?” Jawaban saya: “Misterius.” Artinya, saya orangnya misterius, karena laut melambangkan kepribadian. Dih, dikira saya semacam kode yang perlu dipecahkan apa ya?

Pertanyaan berikutnya, “Kata apa yang muncul kalo kamu denger kata kopi?” Jawaban saya cepat tanpa mikir: “Pahit.” Saya diketawain karena artinya saya menganggap seks itu pahit. OJELAS NGGAK TERIMA DONG! Maksud saya, ayolaaah, kalo orang nggak doyan minum kopi, ditanya kayak gitu ya pasti jawabannya sama kayak saya. Pahit! Iye kan? Iye kan?

Lucunya, saya jadi penasaran pengen kenal sama kopi. Pengen tau aja gitu, apakah kalo jadi penikmat kopi, jawaban saya tentang kopi akan berubah. Jujur, saya ini (tadinya) nggak paham kenapa ada orang yang sampe perlu minum kopi tiap memulai kegiatan; atau minum bergelas-gelas kopi dalam sehari.

Mulai deh tuh, saya jajan kopi. Kopi apa aja yang ada. Yang gambarnya terlihat menarik, yang namanya terasa unik, yang dipamerin di Instagram temen-temen, yang lagi hits, yang katanya kopi sesungguhnya, yang harganya delapan belas ribu sampe lima puluh ribu… Sampe akhirnya, satu hari saya terkejut sendiri.

Hari itu, panas banget. Turun dari Gojek begitu sampe kantor, yang ada di otak saya: pengen beli kopi! Trus, lidah ini sampe basah bayangin bakal minum es kopi susu. Saya pun mampir ke kedai kopi deket kantor, pesen, bayar, dapet cashback dari Gopay, trus langsung bahagia banget pas minumnya. Sumpah aneh banget!

Dan begitulah! Nagih! Malem-malem aja bisa tetiba BM minum kopi. AHAHA! Yaaa… Meski nggak tiap hari juga saya ngopi, tapi sekarang ada kali seminggu 3-4 kali jajan kopi. Kesukaan saya kopi item pake susu kental manis, atau cappuccino sejenisnya lah. Saya sih nggak paham jenis-jenisnya. Hoho.

Bisa diduga, jawaban saya kalo ditanya “Kata apa yang muncul kalo kamu denger kata kopi?” pun berganti. Udah bukan “pahit” lagi.

Nyaman. Bikin bahagia. #eak

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s