Internet, TV, Telepon? IndiHome!

Standard

Update 5 April 2017:

Berakhirnya Drama dengan IndiHome

Seperti yang teman-teman tau, beberapa hari lalu saya sempat curhat panjang tentang pelayanan 147, @TelkomCare dan Plasa Telkom yang bertele-tele dan mengesalkan. Laporan saya akan tercabutnya internet dan tv kabel secara mendadak, tidak menemui solusi apa-apa.

Nah, untungnya niiih… the power of social media, saya berhasil dipertemukan dengan Mbak Ratih dari Telkom Gatot Subroto. Beliau sangat peduli dengan masalah yang saya hadapi karena katanya, “Ini kasus yang langka, tagihan tidak keluar namun pelayanan terus berjalan, lalu layanan tiba-tiba tercabut.” Dengan “gentlewoman” Mbak Ratih mengakui adanya kesalahan di sistem.

Singkat cerita, sejak kemarin malam internet berjalan baik, dan tadi pagi saya dikunjungi Mbak Ratih, Pak Eko, Pak Iman dan Pak Yamin dari Telkom, sekalian pasang ulang kabel tv dan ngobrolin feedback apa yang saya mau sampaikan sebagai pelanggan.

Set Top Box (STB) lama saya diganti ke yang hybrid, bikin TV saya yang biasa berubah jadi smart TV, bisa buka YouTube dan go online kayak di laptop. Dapat tambahan iFlix dan HOOQ yang isinya serial TV, dan CatchPlay yang isinya film box office.

Oh iya, saran beberapa teman untuk donlot aplikasi My IndiHome di hape juga disetujui beliau-beliau sebagai jalan terbaik untuk lapor gangguan, karena dalam waktu 1×24 jam dipastikan ada tindakan.

I’m a happy customer now. Terima kasih! Nge-blog lancar lagi, suami bisa streaming lagi, tante dan Mama bisa nonton drama lagi, Omar gak usah nonton YouTube dari tab lagi. Haha…

===

Update 3 April 2017:

Pasanglah Indihome kalo memang siap lelah menghadapi customer service dan “kebohongan” mereka, dan punya uang lebih.

Tahun lalu saya pindah halauan dari Indovision ke Indihome, karena ditawarkan paket kabel tv dan internet yang harganya sebelas dua belas dari harga bulanan Indovision saya. Good deal, saya pikir.

Selama setahun langganan, cuma satu kali gangguan yang terjadi yaitu jaringan mati selama 5 hari, sampe akhirnya nyala sendiri. Tapi percayalah, untuk urusan satu kali jaringan mati itu saya udah habis pulsa puluhan ribu, demi nelpon 147 berkali-kali yang mana cuma dapet balesan, “Kami bantu laporkan.” dan CS mengulang-ulang data yang sudah saya konfirmasi di awal.

Masalah terakhir mulai saya sadari awal Maret, tagihan 2 bulan gak keluar tapi layanan tetap berjalan baik. Saya pun nelpon utk minta tagihan saya dimunculkan. Again, CS cuma konfirmasi data dan bilang “Kami bantu laporkan.” Sampe tiba-tiba tanggal 31 Maret semua layanan Indihome saya gak bisa nyala, baik tv kabel atau internet.

Huvt, saya singkat aja lah ya. Ada 12 nama CS 147 dan @TelkomCare (Twitter) yang “membantu” keluhan saya, belum termasuk beberapa nama lagi yang saya lupa catat, tapi semua cuma bisa ulang-ulang konfirmasi data saya, cuma bisa bilang akan mereka bantu lapor, follow up dan kordinasi. Malah lucunya, sempat ada SMS dari Indihome yang menyatakan gangguan berhasil diselesaikan. Wtf?

Last attempt, saya ke Plasa Telkom. Setelah sekian menit si Mbak cek data saya and stuff, dia berkata, “Indihome ibu mati otomatis karena ibu gak upgrade ke harga normal, harga ibu selama ini cuma promo. Kalo mau lanjut harga barunya Rp. 5xx,xxx.”

I was like… what??

1. Untuk tau penyebab layanan saya putus, saya harus dateng ke Plasa Telkom??? Eh udah gila ini perusahaan. Apa gunanya dia punya 147 dan @TelkomCare?

2. Waktu saya daftar, saya nggak pernah dikasih tau kalo itu harga promo. Dan harga barunya ini menurut saya udah di luar budget.

Saya udah letih ya sodara-sodara, akhirnya saya bilang, “Udah putus aja Mbak. Kapan mau diambil itu alat?”

Si Mbak pun menjawab, “Kalo alat gak ada yang ambil bu, ibu yang anter ke sini. Dan tolong isi form berhenti langganannya.”

Enough. Saya langsung berdiri dan ngomong, “Gak usah isi form, kan saya juga udah tercatat bukan pelanggan karena kalian sendiri yang cabut layanan? Saya juga gak mau antar itu alat.”

Then off I went.

Saya bisa lebih panjang lagi nulis mendetail tentang apa yang terjadi, but seriously… bahkan nulis cerita ini aja udah bikin saya tambah letih.

Saya benci ketika ada yang tau dia punya kuasa, lalu dia semena-mena sama yang di bawahnya. Indihome (Telkom) tau banget mereka megang telekomunikasi di Indonesia, dan mereka jumawa.

===

Update 13 Februari 2016: Ada yang nelpon, tapi cuma nanya apakah IndiHome sudah terpasang atau belum. Teknisi yang janji datang, gak datang juga. Mendadak internet bisa sendiri tanpa bantuan teknisi. Ajaib. Jangan-jangan memang sebenernya jaringan saya down bukan karena kerusakan mesin atau kabel, melainkan dari jaringan Telkom sendiri. Dan sekarang gantian tetangga saya internetnya gak jalan, padahal baru aja bayar tagihan. Sama kasusnya dengan saya.

Update 12 Februari 2016: Jaringan down sejak 9 Februari (padahal baru bayar tagihan) dan 3 kali melapor cuma dapet respon yang sama semacam “Tunggu telpon teknisi kami ya Bu, kami usahakan secepatnya.” Saya yang merasa lelah (asek!) mendapat jawaban tidak pasti begitu, akhirnya memutuskan untuk stop berlangganan. Saya akui internetnya memang cepat banget, tapi urusan perbaikan bikin emosi. Sekarang ada 2 nomor laporan saya di Telkom: perbaikan dan pencabutan. Kita liat mana yang lebih dulu konfirmasi.

===

Berat, tapi hidup harus berani move on. 5 tahun kebersamaan usai sudah. Saatnya beralih ke yang lebih sesuai kebutuhan. #ByeIndovision

Bisnis itu keras, Bung! Kalo nggak pinter inovasi, pelanggan pasti kabur. Kayak saya nih, kabur tergiur IndiHome; layanan Triple Play dari Telkom yang terdiri dari telepon rumah, Internet dan interactive TV -kita bisa stop, putar ulang dan rekam tayangan.

Abis kalo diitung-itung dan ditimbang-timbang, lebih murah. Sebelumnya ketika pake Indovision, tagihan saya per bulan Rp. 350,000 (maklum sok pengen channel lengkap). Udah gitu tambah langganan wifi sama tetangga Rp. 175,000. Total-total Rp. 525,000. Lah banyak… *baru sadar* Dengan IndiHome saya keluar kocek Rp. 440,000 untuk ketiga hal ini: nelpon ke nomer Telkom lokal dan interlokal sebanyak 1,000 menit plus internet fiber optic 10 Mbps plus tayangan lebih dari 65 channel. Emang nggak sebanyak Indovision, yang penting ada FOX biar bisa nonton The Walking Dead, dan dapet NET juga. Lagipula alasan utama berpaling hati karena saat ini perlu banget internet yang cepat, nonton cuma sekedarnya.

12620753_10207341789374811_1521514330_o

Baru hari ketiga pake, tapi udah ngerasain bedanya. Internet beneran kenceng (si Bebeb kerjaannya jadi streaming video mulu), dan gambar tayangannya lebih jernih juga. Satu lagi, dulu pas pake Indovision volume TV harus digedein banget sampe 60 kalo mau suaranya kedengeran, itu pun kadang suka terasa mendem. Eh pake IndiHome cukup volume 20 dan udah menggelegar. Merasa nggak salah pilih deh.

12637096_10207341789134805_728541576_o

Saran saya, kalo kalian minat, mending dateng langsung ke Plasa Telkom. Biar cepet diurus. Awalnya saya menghubungi 147, udah kasih data ini itu tapi belum ada konfirmasi pemasangan. Saya telpon lagi dan… sodara-sodara, masa Customer Service-nya bilang: “Maaf Bu belum bisa diproses karena peminat IndiHome banyak.”

IDIH! Langsung deh saya okay-thanks-bye! Haha!

Oh iya, kalo kalian udah punya nomer telpon yang dipakai sejak jaman baheula, sebaiknya jangan didaftarkan untuk IndiHome. Biarin aja dapet nomer baru. Karena kalo kalian stop langganan, nomernya juga ikutan diputus. Sayang kan?

Dan satu hal lagi, biaya pemasangan IndiHome tidak gratis. Abang-abang yang masangin memang nggak akan menagih, karena kebijakan mereka pembayaran hanya lewat Plasa Telkom atau transfer. Jadi siap-siap biayanya masuk ke tagihan pertama.

Selamat ber-internet cepat!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s