Sheraton Bandung Hotel & Towers

Standard

Awal tahun ini kantor saya ada acara besar yang dihadiri seluruh departemen dari cabang-cabang utama dan kantor pusat. Di undangannya tertulis kalo kostum terbaik akan mendapat hadiah liburan. Nggak dijelasin sih hadiah pastinya apa, tapi mereka minta tema “Around the World” dan saya rasa mengingat kantor saya nggak pelit, hadiahnya pasti oke nih. Saya pun langsung niat bikin kostum Barongsai dan yah seperti yang banyak orang prediksikan, saya menang membawa hadiah voucher jalan-jalan senilai Rp. 3,000,000. MAYAN BANGET YE KAN!

Continue reading

Advertisements

Sandalwood Boutique Hotel Lembang

Standard

Ayo, siapa yang minggu lalu memanfaatkan long weekend untuk leyeh-leyeh di hotel? Saya nggak sih, tapi beberapa tahun belakangan saya dan keluarga seneng liburan di hotel bagus cuma untuk sekedar melepas lelah. Berhubung di Maret dan Mei mendatang ada long weekend lagi, mungkin kamu bisa coba nginep di Lembang. Tepatnya di Sandalwood Boutique Hotel.

Continue reading

Lomie 61: Kedai Mie Legendaris di Kalipah Apo Bandung

Standard

Baru beberapa tahun belakangan saya mengetahui kalau Om Jemi, sepupu Papa yang tinggal di Bandung, punya kedai mie ayam. Namanya Lomie 61. Dan usut punya usut, kedai Lomie 61 ini ternyata tempat makan mie yang sudah puluhan tahun ada di Jalan Kalipah Apo No. 73, tepat sebelah Gang Siti. Iya sih, saya ingat waktu kecil pernah menginap di rumah saudara Papa di Bandung, tapi nampaknya saya masih terlalu kecil untuk tau bahwa mereka punya usaha dagang mie.

Continue reading

Cuanki Serayu Bandung Sudah Tidak Lagi Jalan Kaki

Standard

Di perjalanan kami menuju Padma Hotel Bandung, ada pertanyaan acak keluar dari mulut suami.

“Cuanki tuh khas Bandung kan ya? Itu apaan Beb?”

“Itu kayak bakso gitu Beb, warna putih. Bakso ikan kali ya.” Saya menjawab berdasarkan pengalaman saja, karena pernah membeli bakso cuanki di abang-abang, dan isinya cuma bakso kecil-kecil warna putih. Lalu dengan sotoy, saya bilang cuanki itu nama kotak-katik kata ikan encu, cu dari encu, anki dari ikan. Jadi bakso cuanki itu bakso yang terbuat dari ikan encu. BOK! Padahal emang ada ya ikan encu? Sok tau sedunia banget.

Continue reading

Satu Pagi di Bandung

Standard

Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi. -Pidi Baiq

Jika selewat Subuh hari itu saya ngotot minta diantar suami ke daerah Jalan Asia Afrika Bandung, merelakan berpisah dari kenyamanan tempat tidur Padma Hotel dan gelungan lengan si Bebeb, tentu bukan tanpa alasan. Tentu bukan HANYA karena ingin berfoto di dinding bertuliskan kutipan dari penulis yang bukunya laku keras itu. Memang, saya mengidolakan Pidi Baiq sekali karena karya Dilan dan Milea-nya, tapi lebih dari itu, tulisan Pidi Baiq membawa ingatan lari jauh ke belakang.

Continue reading

Pengalaman Menginap di Padma Hotel Bandung

Standard

“Beb, kita nikah tanggal berapa?” tanya suami malam itu. Angka, bulan, dan tahun saya sebut sebagai jawaban.

“Kalo jadiannya?”

“17 November. Kenapa emang?” saya balik nanya.

Si Bebeb sejenak diam sambil membuka kalender di hape. Lalu katanya, “Pas nih Beb, tanggal segitu nginep di hotel kita bulan madu dulu yuk. Ngerayain hari jadian. Sekalian ulang tahun pernikahan, kan beda dua hari aja.”

“Emang yakin bisa?” tanya saya males-malesan. Bukan apa-apa yak, udah sering banget rencana liburan kami berdua gagal karena panggilan tugas kantor si Bebeb yang mendadak. Tahun lalu aja saya sampe harus ke Surabaya sendiri, padahal tiket pesawat, hotel, dan mobil sewaan untuk kami berdua udah dibayar.

Continue reading

Maja House Lembang: Pizza-nya Wajib Coba

Standard

Bulan Februari lalu saya sempat jalan-jalan ke Hutan Pinus Grafika Cikole sama komunitas @Generasi90an, itu tuh akun Instagram yang isinya bikin kita anak 90an nostalgia akan hal-hal hits di masa itu. Ada 3 mobil yang berangkat; 2 mobil di hari Jumat malam, 1 mobil di Sabtu pagi yang isinya saya, Aan, Maggie, Adhie dan Zahra.

Cuaca mendung saat kami memasuki Lembang. Maggie, Adhie dan Zahra masih terlelap sedangkan saya dan Aan asik ngobrol seputar dunia jalan-jalan dan menulis. Sebagai “petualang udara” saya dapat banyak cerita seru dari penerbangan-penerbangan yang doi pernah lakukan.

Continue reading