Pengalaman Menginap di Padma Hotel Bandung

Standard

“Beb, kita nikah tanggal berapa?” tanya suami malam itu. Angka, bulan, dan tahun saya sebut sebagai jawaban.

“Kalo jadiannya?”

“17 November. Kenapa emang?” saya balik nanya.

Si Bebeb sejenak diam sambil membuka kalender di hape. Lalu katanya, “Pas nih Beb, tanggal segitu nginep di hotel kita bulan madu dulu yuk. Ngerayain hari jadian. Sekalian ulang tahun pernikahan, kan beda dua hari aja.”

“Emang yakin bisa?” tanya saya males-malesan. Bukan apa-apa yak, udah sering banget rencana liburan kami berdua gagal karena panggilan tugas kantor si Bebeb yang mendadak. Tahun lalu aja saya sampe harus ke Surabaya sendiri, padahal tiket pesawat, hotel, dan mobil sewaan untuk kami berdua udah dibayar.

Si Bebeb memastikan kalo liburan kali ini pasti terjadi. Disuruhnya saya segera memesan satu kamar di Padma Hotel Bandung, yang kebetulan ada penawaran spesial berupa diskon 30% jika memesan 6 minggu sebelum tanggal nginep, 20% jika memesan 4 minggu sebelum tanggal nginep, dan 15% jika memesan 1 minggu sebelum tanggal nginep. Walhasil, saya dapat harga lebih murah daripada yang terpampang di online travel agency. Cek di sini: http://www.padmahotelbandung.com/special-offers/advance-purchase.php

Etapi, beberapa hari sebelum keberangkatan kami ke Bandung, drama pun dimulai. Saya sebenernya udah mencium gelagat nggak enak ketika si Bebeb harus ke laut di hari Senin (kami akan nginap Jumat). Dan bener aja kaaan… Rabu sore dia kirim pesan kalo kapalnya baru akan bersandar di Cilacap hari Kamis malam, saya disuruh ke Bandung sendirian dan nanti dia nyusul.

BETE BERAT. Di kantor nangis sesenggrukan sampe dipelukin temen-temen. Haha!

Kamis pagi, susah bagi saya untuk masang muka ceria. Terbayang harus ke Bandung sendiri bener-bener bikin mood rusak.

Kamis sore, keajaiban datang.

Bebeeeb! Siap-siap besok Subuh aku sampe rumah. Packing-in baju, celana, sempak.

Begitu isi pesan yang saya terima dari suami. Dan bener aja dong. Jam 6 pagi di hari Jumat si Bebeb sampe Depok! Rupanya begitu kapal bersandar dia langsung kabur ke Stasiun Cilacap dan naik kereta. Huhu… Saya terharuuu sekali karena kali ini dia bener-bener mengusahakan waktu untuk saya.

Setelah dua jam beristirahat, kami pun bertolak ke Bandung di jam 8 pagi lewat jalur Puncak! Sengaja nggak lewat tol supaya kami bisa lebih lama di jalan, ngobrol, nyanyi-nyanyi, dan menikmati sisi-sisi jalan hijau. Meski tiba di Bandung menjelang Magrib, kami nggak merasa rugi kehilangan 3 jam dari waktu check-in yang seharusnya jam 2 siang ‘cos we really had a quality time together on our way to Padma Hotel.

Nah, ngomongin Padma Hotel Bandung, inilah daftar 6 hal yang bikin Padma Hotel wajib jadi tempat nginep kalo kamu mau sepenuhnya rileks di Bandung.

(Tips liburan singkat namun berisi dari saya: istirahat satu malam di Padma Hotel, nggak usah ke mana-mana cukup tinggal di kamar dan gunakan fasilitas yang ada; lalu esoknya setelah check-out, baru deh keliling Bandung dan pulang. Dijamin seger… dan males kembali kerja karena merasa tetep pengen liburan. Wakwak!)

Processed with VSCO with e3 preset1. Senyum, salam, sapa di segala penjuru

Udah pasti keramahan itu hal yang wajib banget di dunia perhotelan. Dulu pas ngajar Bahasa Inggris di Genting-Star Tourism Academy, guru-guru hospitality di sana nggak bosen-bosen ngingetin murid untuk senyum TULUS ke tamu. Iya, tulus-nya pake huruf gede. Karena kalo cuma senyum, gampang. Senyum tulus, belum tentu mudah.

Di Padma Hotel, dari awal sampai aja, satpam pintu gerbang udah nyapa kami dengan senyum tulus, seakan-akan seneng gitu lho tamu yang ditunggu akhirnya datang. Tas-tas kami sigap diangkat, proses check-in cepat, plus disuguhi minuman jahe hangat dan tablet obat besar. Heh? Tablet obat? Iyak! Kalo dicemplungin ke air dia berubah jadi tisu basah. Takjub kali awak liat begituan.

Processed with VSCO with e3 preset

Keramahan staff Padma Hotel nggak cuma sampe di meja check-in, pokoknya tiap kami ketemu pegawai Padma Hotel dari jabatan apapun, mereka selalu senyum tulus, salam, sapa. Pas di lift malah diajak ngobrol juga, jadi nggak canggung. Duh, saya jadi merasa seperti tamu penting.

2. Kekaguman sejak pertama menginjakkan kaki di lobi

Decak kagum muncul ketika kelar check-in. Ada lobi luas dan besar dengan jendela-jendala tinggi lebar, menyajikan pemandangan bukit-bukit hijau yang menyegarkan mata. Dari situ, keliatan deh kalo Padma Hotel Bandung ini bangunannya unik. Lobi ada di lantai teratas, dan kamar-kamar letaknya menurun sampai kaki bukit. Beda dengan hotel-hotel lain yang menjulang ke langit.

Processed with VSCO with e3 preset

Processed with VSCO with e3 preset

Processed with VSCO with e3 preset

3. Kamar tidur menyenangkan, kamar mandi seksi

Saya dan Yuswo memesan kamar Deluxe karena merupakan jenis kamar paling murah, sekitar Rp. 1,400,000-an per malam. Honeymoon di tahun 2011, itu juga kamar yang kami pilih. Eh rejeki, waktu kemarin nginep kamar kami di-upgrade ke jenis Premier. Sumpah kami berdua norak banget tepuk tangan di meja resepsionis. Kayak menang lotere. Dan tau nggak, di dalam kamar udah ada sebuket bunga segar, sekotak coklat, dan selembar kartu ucapan selamat ulang tahun pernikahan. Bok! Bayangin kalo hari itu saya ke Bandung sendirian, trus baru si Bebeb nyusul, pasti kejutan dari Padma Hotel bakal terasa aneh.

Processed with VSCO with e3 preset

Kamar Premier yang kami tempati punya kamar mandi yang terbagi tiga: toilet, shower, dan bathtub besar (untuk saya yang badannya gede aja terasa luas) dengan dinding kaca yang tembus pandang ke tempat tidur. Hmmm… So sexy. Paling pas untuk bulan madu memang. Tempat tidur king size bikin saya ngomong pelan ke suami, “Kalo kita punya anak masih muat nih, Beb.” Pak Suami cuma meluk saya. Doakan kami segera dikaruniai momongan ya pembaca!

Processed with VSCO with e3 preset

Processed with VSCO with e3 preset

Betewe, saya suka banget sama tempat tidur Padma Hotel. Bener-bener sesuai rekomendasi dokter syaraf saya. Jadi ya, setahunan kemarin saya sempet kaku di bahu. Akhirnya saya memutuskan ke dokter syaraf karena ada rasa-rasa otot kejepit juga. Di ruang periksa ada tempat tidur dengan kasur yang begitu saya merebahkan diri, punggung saya seakan berteriak bahagia karena nyaman banget, padahal padat lho. Nah dokter syaraf saya bilang, kasur yang bagus harusnya begitu, karena menghindari kita dari bungkuk pas tua dan bikin tidur lebih nyenyak. Pantesan tidur saya di Padma Hotel enak banget.

Trus lagi kami dapat 2 jenis bantal: satu seukuran bantal pada umumnya, dan satu lagi panjang kayak bantal cinta. Bisa buat guling! Jarang banget kan hotel ngasih guling. Tidur saya pun makin sempurna dengan adanya guling itu, meski kalo si Bebeb sih malah menjadikan saya sebagai gulingnya.

IMG_20171118_133923_339

4. Seakan menginap di gunung, padahal di tengah kota

Pemandangan di sekeliling Padma Hotel Bandung jadi hal utama kenapa hotel ini beda dengan hotel-hotel lain yang ada di Kota Kembang. Bangun tidur, buka pintu ke balkon, yang dilihat bukit hijau. Ke kolam renang, ketemu bukit hijau. Bahkan sarapan aja pemandangannya bukit hijau. Mata saya yang tiap hari berkutat dengan layar komputer jadi merasa dimanjakan.

Processed with VSCO with e3 preset

IMG_20171118_134729_664

Processed with VSCO with e3 preset

Processed with VSCO with e3 preset

5. Sarapan di Padma Hotel menjamin kepuasan perut dan hati

Saya pernah dapat nasehat dari seorang food blogger kenamaan, katanya kalo mengulas makanan, hindari kata “enak” dan sejenisnya. Karena standar enak tiap orang beda, jadi bagusnya sih bercerita secara detail dari sisi bahan, tekstur, dan rasa. Cuma ya… saya susah untuk nggak bilang “enak” terhadap isi menu makan pagi di Padma Hotel Bandung.

Padma Hotel punya pilihan melimpah: buah, sereal, keju, rerotian, kue-kue, salad, kopi, teh, susu coklat panas, jus segar, es krim, sajian khas Barat dan Asia, juga hidangan khas Indonesia nggak ketinggalan pastinya kayak dadar gulung, kue tete, rawon, lontong sayur, bubur ayam, opor ayam, gudeg, bakso; bahkan croissant mereka bercita rasa Indonesia lho, ada rasa colenak dan pandan, asli renyah, empuk, dan tersaji hangat. Juara banget deh rasa makanan Padma Hotel.

Nggak usah malu cobain semua, emang disuruh gitu sama orang hotel yang bertugas. Kalo nggak nginep di sini, kita juga bisa datang untuk nikmatin sarapannya aja. Cukup bayar Rp. 181,500 per orang, anak di bawah 5 tahun gratis, dan usia 5 sampai 10 tahun setengah harga (harga sudah termasuk pajak, info per 18 November 2017).

Processed with VSCO with e3 preset

Processed with VSCO with e3 preset

6. Ragam kegiatan untuk sekeluarga

Selain cucok sebagai tempat bulan madu, Padma Hotel juga sesuai banget untuk liburan bersama keluarga. Selain fasilitas fitness center dan kolam renang, ada macam-macam aktivitas lain seperti yoga, ngasih makan binatang, trekking, senam, dan afternoon tea.

Processed with VSCO with e3 preset

Kolam renang Padma Hotel ada 3 jenis: ukuran besar untuk berenang yang sebenar-benarnya, ukuran sedang untuk main-main di pancuran dan basket air, dan ukuran kecil untuk berendam air hangat. Tinggal pilih sesuai minat dan suasana hati. Kalo kamu lagi resah gundah gulana, berenang di sini bisa nenangin pikiran. Bayangin aja berenang atau duduk di pinggiran kolam sambil menikmati pepohonan berlatar langit biru.

Processed with VSCO with e3 preset

Processed with VSCO with e3 preset

Saking senengnya nginep di Padma Hotel, saya sampai rajin update di Instagram Story dan dikira teman lagi di-endorse sama Padma Hotel untuk promosiin. Elah saya mah bukan blogger top, Kak! Murni karena kepuasaan sebagai tamu.

Di atas semuanya, saya dan Yuswo juga bahagia banget karena kami akhirnya bisa liburan berdua setelah sekian lama cuma bisa pacaran di atas motor, di restoran, atau bioskop. 95% waktu kami habis untuk berduaan aja. Lima persennya? Dipake untuk update status media sosial atau balas email kerjaan. Itu pun di waktu tertentu aja, entah ketika saya lagi mandi lalu Yuswo urusin kerjaan, atau ketika Yuswo mandi baru deh saya main hape.

Lho, emang nggak mandi bareng?

Ih kepo! Ntar tulisan ini jadi 17+ dong!

Terima kasih Padma Hotel Bandung! Semoga kami bisa menginap di sini lagi. *kerja keras lagi, nabung lagi*

Processed with VSCO with e3 preset

Advertisements

8 thoughts on “Pengalaman Menginap di Padma Hotel Bandung

  1. Duh envy banget nginep disitu.
    Akupun wish list aku bisa nginep disitu dari dulu, hotel impian aku, tapi entah kapan. Kudu kerja keras dulu baru bisa nginep disitu :))

  2. ennylaw

    so sweeet, pengen kyk gitu sm suami. Tp tiap diajakin nginep di hotel (meski yg dkt dari rumah dan pake voucjer) pasti nolak, ya udahlah gogoleran di laintai aja 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s