Film “Dilan 1990”: Gombalnya Berat, Kamu Nggak Akan Kuat [Spoiler]

Standard

Hari ketika Iqbaal CJR diumumkan bakal memerankan Dilan, linimasa saya lumayan rame. Mereka yang udah baca buku Dilan sampe nomer ke-3 merasa pencitraan Iqbaal yang anak boyband dan muka manis, nggak cocok jadi panglima tempur geng motor. Saya pada saat itu rasanya pengen bikin tulisan untuk “melawan” pendapat tersebut. Mereka yang bilang Iqbaal terlalu kalem mungkin ya cuma menilai dari status anggota grup vokal CJR yang melekat, tapi nggak pernah ngikutin perjalanan aktingnya.

Kebetulan selain sama Justin Bieber, saya juga demen sama si bocah satu ini, Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan. Diam-diam tante mengidolakan, dek!

200w_d

Dari jaman “Lima Elang” yang mana doi masih SD, sampe film terakhir “Ada Cinta di SMA”, bikin saya yakin tokoh Dilan bisa dia mainkan dengan baik. Secara ya, peran Iqbaal sebagai dirinya sendiri di “Ada Cinta di SMA” bisa dibilang transformasi cukup esktrim. Dari yang tadinya memerankan anak kecil pintar, manis, tau aturan, penurut, bageur, beralih jadi remaja tengil, ngocol, rada nyolot, dan sedikit romantis.

Eh tapi, ketika trailer “Dilan 1990” beredar… saya meragu! Monmaap nih, tapi kok nggak meyakinkan sekali rasanya. Nggak ada getar-getar gemes yang muncul ketika Iqbaal mengucap ulang kalimat-kalimat Dilan di novel. Hambar. Wah, kalo pas lagi baca novelnya sih, ampe tersipu geli saya, seakan-akan saya yang digombalin, bukan Milea!

Langsung seketika niatan nonton film “Dilan 1990” di bioskop buyar. Begini yak, saya mencintai tokoh Dilan sejak 2014. Dan saya juga udah lama kesengsem sama Iqbaal. Dilema sekali bukan? Mana maulah hamba kalo penokohan Dilan “rusak” karena akting remaja yang Instagram-nya sering saya intip padahal saya nggak nge-follow ini.

25 Januari 2018, hari di mana “Dilan 1990” serentak tayang di Indonesia, saya galau. Nonton, nggak? Nonton, jangan? Oke, Pidi Baiq sebagai penulis novelnya emang terlibat langsung dalam penulisan skenario dan juga pembuatan film, saya percaya beliau pasti juga pengen film Dilan bisa secara sempurna merepresentasikan novelnya. Tapi tep aje ye kan…

giphy-downsized (1)

Keputusan untuk akhirnya nonton terjadi setelah beberapa pembaca Dilan garis keras ngasih testimoni kalo “Dilan 1990” penting ditonton karena -intinya- BAGUS BANGET. Okeh, dengan memantapkan hati saya pun masuk bioskop untuk menikmati kisah cinta Dilan dan Milea, seminggu setelah tanggal tayang pertama.

Menit-menit sebelum film mulai, saya disuguhi iklan Cornetto yang dibintangi Iqbaal dan Vanesha (pemeran Milea), serta trailer film “Teman tapi Menikah” yang mana si Vanesha di situ jadi tandem main Adipati Dolken, dan ujug-ujug si Iqbal muncul sebagai hiburan, jadi anak band. Eh gimana? Jadi keder.

giphy-downsized (4)

Truuus, kagets dong tetiba Iqbaal muka di-close up memenuhi layar sambil menyapa kami-kami di bioskop; minta maaf nggak bisa nemenin nonton bareng karena kudu balik kuliah di Amrik, dan berharap film “Dilan 1990” bisa diapresiasi sebagaimana mestinya.

giphy-downsized (3)

Nah sekarang langsung aja saya bahas filmnya ya!

“Dilan 1990” adalah hasil produksi Max Pictures, dengan Falcon Pictures sebagai tim promosi. Film yang diadaptasi dari buku pertama seri Dilan ini disutradarai oleh Fajar Bustomi dan Pidi Baiq, serta diproduseri oleh Ody Mulya Hidayat.

Tokoh utama dalam cerita “Dilan 1990” adalah Dilan (ofkors!) dan Milea. Seperti yang udah saya sebut di atas, Dilan diperankan Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan, dan Vanesha Prescilla dipilih sebagai pemeran Milea. Cocok apa nggak? Saya bahas dari sisi fisik dulu deh.

Untitled

Iqbaal didandanin sesuai Dilan di ilustrasi buku, rambut doi yang biasanya ala-ala belah samping di-pomade menjulang, kini disisir turun menutupi dahi. Bole bole. Cuma aja doi rasanya lebih kurus dibanding Dilan asli.

Dan Milea, ini nih! Sekitar beberapa tahun lalu ada akun Twitter yang nyapa Pidi Baiq minta di-follow. Itulah Milea Adnan Hussein sebenarnya, setidaknya Pidi Baiq juga meyakini. Ada beberapa foto masa muda dia jaman pacaran sama Dilan diunggah, dan oemji… Sejujurnya, di film “Dilan 1990” itu pertama kali saya melihat wajah aktris yang juga merupakan adik Sissy Priscillia (pemeran Milly di AADC), dan saya cukup ternganga karena si Vanesha kok bisa mirip Milea asli.

Kesimpulan? Dapet banget lah kalo urusan dua pemeran utamanya.

giphy-downsized (5)

Film “Dilan 1990” dimulai dengan narasi Milea dewasa, menceritakan sedikit tentang siapa dirinya. Dari dalam ruangan apartemen temaram, Milea sedang menuliskan kisah yang terjadi di masa remajanya. Kisah tentang lelaki yang disebut “sang peramal”. Panggilan ini bukan tanpa sebab. Baru dua minggu menjadi anak baru di SMA di Bandung, Milea yang anak pindahan Jakarta tiba-tiba disamperin lelaki bermotor.

Kamu Milea ya? Aku ramal, nanti kita akan bertemu di kantin.

Demi supaya ramalan nggak terbukti, hari itu Milea sampe-sampe rela nggak ke kantin; tapi ternyata, ramalan terus berlangsung. Lewat secarik kertas, Milea menerima pesan berisi ramalan baru, yang isinya kurang lebih:

Milea, ramalanku kita akan ketemu di kantin ternyata salah. Maaf. Tapi aku mau meramal lagi. Besok kita akan ketemu.

Padahal ya, besok yang dimaksud itu adalah hari Minggu. Jadi bagaimana mungkin mereka ketemu, kan sekolah libur? Eits, si Dilan emang beda. Dia datengin aja dong rumah Milea, bawa surat undangan. Undangan ngajak sekolah di hari Senin sampe Sabtu. #ngaqaq

Nggak cukup sampai di situ, satu hari Dilan ikut naik angkot sama Milea. Di dalam angkot, dia bilang, “Milea, kamu cantik. Tapi aku belum mencintaimu. Nggak tau kalo sore. Tunggu aja.”

BOK GUE SIH YA BAKAL MELELEH YA TAPI MILEA JUDES AJA GITU!

giphy-downsized (2)

Ada lagi. Pas di kantin, Milea yang lagi makan tau-tau didatengin Dilan. Lucunya, si Dilan bukan ngomong ke Milea, malah ngomong ke Nandan (diperanin Debo Andryos jebolan Idola Cilik), “Kamu tau nggak? Aku mencintai Milea, tapi malu mau bilang.”

Lain waktu, Dilan duduk samping Milea di kelas, minta kertas, dan menuliskan nama-nama cowok yang pengen jadi pacar Milea. Dari daftar itu, Dilan mencoret semua nama, kecuali nama dirinya.

Dilan: “Semua akan gagal.”

Milea: “Kecuali kamu?”

Dilan: “Doain.”

giphy-downsized

Dilan bahkan sempet nekat ke rumah Milea malem-malem, ketemu bapaknya dan nawarin menu baru kantin. Sampe akhirnya di malam yang sama, Dilan nelpon Milea dan mulailah benih-benih cinta Milea ke Dilan menguat. Meski begitu, mereka berdua nggak serta merta jadian. Masih lama banget jadiannya, pas di akhir film. Jadiannya juga gemesin. Sabar ya, ntar saya ceritain.

Berturut-turut beragam kejadian mengalir. Sederhana, manis, dan saya rasa setiap penonton bisa banget nge-relate dengan adegan-adegan yang hadir walaupun nggak punya hubungan cinta macem dua anak manusia ini.

Siapa ayo, yang pernah diem-diem ngintip gebetan dari kelas sebelah? Atau jadi menjauhi gebetan karena kamu kira doi udah jadian sama orang laen? Saya sih pernah. Kira-kira kalo direka ulang, ada percakapan macem gini sekitar 16 tahun lalu di lapangan sekolah…

L: “Kok lo jadi jauhin gue sih?”

Saya: “Ya gue nggak enak aja, lo kan udah punya cewek sekarang.”

L: “Emang kenapa sih? Ada juga dia yang takut sama lo.”

Saya: *Eh anjir maksud lo apa?* (ini tentu diucapkan cuma dalem hati)

Pernah juga kan, deg-degan pulang bareng taksiran (saya cukup jalan kaki beriringan ke warnet deket sekolah), atau karena merasa dilindungi sang pujaan hati? Emang belum ada sih, cowok yang sampe berantem karena saya; tapi di satu sore penuh gerimis saya pernah mau nyebrang jalan rame, trus si L inisiatif nyebrangin. Swit swit! Gile dah ah, kayak gitu aja bisa bikin megap-megap.

Trus nih, kalo Milea dapet kerupuk dari Dilan, saya dapet wafer Tango coklat dari si L yang bungkusnya saya simpen di buku harian. Milea diem-diem menyalin ulang puisi karya Dilan untuknya, saya diem-diem ngambil kartu peserta L yang ditempel di meja sekolah, di hari terakhir ujian. Dilan ditonton Milea pas lomba Cerdas Cermat, dan kamu pasti pernah naksir orang trus nonton entah pertandingan basketnya, atau manggungnya di pensi sekolah. Ye kan? Ye kan? Ye kan?

giphy-downsized (1)

Oh iya, ngomong-ngomong Milea ini sebenernya masih punya pacar. Namanya Beni (diperankan Brandon Salim). Beni ini cukup so sweet, terbukti dia nyetir dari Jakarta ke Bandung, dateng tengah malem ke rumah Milea untuk ngasih kue ulang tahun. Etapi, di balik itu dia ternyata juga panasan, kasar pula. Si Milea dikatain pelacur masa gegara makan berdua Nandan pas mereka ada semacam study tour ke Jakarta. Nandan sendiri sempet kena bogem mentah. Langsung deh Milea minta putus. Beruntung sekali kamu Milea, pas deket sama Dilan, pas ada kesempatan bisa mutusin pacar.

Sejak peristiwa Jakarta, Milea sakit. Waktu lagi dijenguk temen-temen perempuan dan Nandan, Dilan ngirim seorang bibi tukang urut untuk mijitin Milea. Sungguh istimewa bukan? Ada momen manis juga di sini. Milea nyium tangan Dilan waktu dia pamit pulang usai menjenguk. #eeeaaakkk

Konflik di film “Dilan 1990” bisa dibilang nggak berat-berat amat. Paling cuma pas Milea cemburu denger kabar Dilan boncengan sama Susi (Stefhanie Zamora), atau ketika sekolah Dilan diserang lemparan batu geng motor (kalo jaman saya dulu, ada tawuran depan sekolah), atau ketika Milea marah karena Dilan mau balik nyerang geng motor yang nimpukin sekolahnya, atau ketika Anhar (Giulio Parengkuan) temen Dilan yang lagaknya songong nampar Milea. Kejadian terakhir itu, bikin Anhar abis digebukin Dilan (yang mana adegan berantem mereka terlihat nyata, Iqbaal dapet banget raut murkanya). Anhar, Anhar… Belum tau dia Dilan pernah janji apa ke Milea.

Jangan pernah bilang ke aku ada yang menyakitimu. Nanti, besoknya, orang itu akan hilang.

Apakah Dilan terinspirasi jaman Orde Baru?

giphy-downsized (3)

Sesuai dengan setting cerita yang berlatar tahun 1990, film ini juga dengan baik menampilkan segala hal berbau masa itu. Motor Dilan yang CB100, telepon koin (!!!), angkot, celana baggy, kemeja gombrong, sepatu sekolah Warrior, mobil Jeep bunda-nya Dilan… Dan ngomongin bunda, kedekatan Milea dengan keluarga Dilan juga terasa pas nggak lebay. Padahal ya, bisa dekat dengan ibu dari cowok yang kita taksir itu, seberapa sering terjadi sih? Jadian aja belom padahal. Lah jaman saya, jangankan disapa ibu dari si V (pacar SMP saya dulu yang jadiannya sehari sebelum libur sekolah, trus pas masuk putus), liat gang rumahnya dari angkot aja saya deg-degan. HAHA!

Anyway, ini pegel juga yak nelusurin satu-satu sampe film kelar. Udah panjang lebar aja tulisannya. Selingan dulu deh, dengerin dua lagu yang jadi soundtracks film “Dilan 1990”. Favorit saya “Dulu Kita Masih SMA”, tapi yang Iqbaal nyanyiin juga bisa menaikkan kadar gula.

Intinya, kekuatan dari film ini emang gombalan-gombalan garing Dilan yang sukses dieksekusi Iqbaal dan malu-malunya Milea yang berhasil bikin penonton mesam-mesem, ngikik, ngakak, ber-eeeaaakkk dan ber-aseekkkk. Para pemain pendukung yang dipilih juga rata-rata wajah baru yang aktingnya alami. Secara cerita, meski ada beberapa bagian di novel yang nggak dikisahkan, tapi nggak ngurangin esensi. Tetep akurat. Meski saya sih sebenernya berharap lingkaran pertemanan Dilan-Milea bisa lebih ditonjolkan selayaknya di buku. Terutama Piyan (diperankan Omar) yang sesungguhnya banyak bantu Milea tentang Dilan.

Eh, mau tau gimana tepatnya Dilan dan Milea resmi pacaran? Jadi, malem sebelum ada insiden Dilan berantem sama Anhar karena Milea ditampar, Dilan sempet nyuruh Milea ke sekolah bawa meterai. Kelar berantem dan berurusan dengan Kepala Sekolah, keduanya nongkrong di warung Bi Eem (Tieke Priatnakusuma). Di situlah Dilan menulis proklamasi cinta yang dibubuhi meterai dan ditanda tangan.

Proklamasi. Hari ini, di Bandung, tanggal 22 Desember 1990, Dilan dan Milea dengan penuh perasaan, telah resmi berpacaran. Hal-hal mengenai penyempurnaan dan kemesraan akan diselenggarakan dalam tempo yang selama-lamanya.

giphy-downsized (4)

Kalo di film, Milea yang sun Dilan. Ehehe…

Gemes. Puas. Kelar nonton, kanan kiri pada baper. Makasih Iqbaal, akting kamu dengan jaya bikin jantung kebat-kebit. Ya lirikan mata, ya senyum, ya puitisnya, ya nyelenehnya. Duh pengen peluk. #lha Memakai Iqbaal sebagai aktor, sebenernya sih sekian juta penonton emang udah pasti kepegang lantaran fans doi jaman masih di CJR aja udah banyak banget ye bok. Tapi kalo film ini sampe disaksikan lebih dari 3,3 juta penonton dalam waktu 10 hari, tentu bukan semua diisi penggemar doi. Ada pembacanya Dilan, ada yang jadi penasaran setelah baca ulasan positif sana sini, dan saya yakin, fans Ridwan Kamil juga bela-belain nonton meski cuma untuk nyaksiin si bapak ngomong, “Nggak usah ke Jakarta. Jakarta itu hareudang.”

Okkkeeey teman-teman. Demikianlah review film “Dilan 1990” dari #TerongGemuk. Leh uga nih dapet 1,900 lebih kata. Andaikan kemampuan ini bisa lebih saya salurkan untuk nulis esai beasiswa S2. Hakhak! Terima kasih udah mampir baca, semoga tiada membuat bosan. Sampai jumpa di “Dilan 1991” tahun depan. Sementara itu, selamat #terDilan dan…

Jangan rindu. Berat. Kamu nggak akan kuat. Biar aku saja.

Advertisements

3 thoughts on “Film “Dilan 1990”: Gombalnya Berat, Kamu Nggak Akan Kuat [Spoiler]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s