Luka Dalam

Standard

Tadi tuh saya bengong doang di depan komputer kantor. Bingung mau ngapain. Kelas kosong sampe jam 6 sore. Materi kelas malam udah selesai disiapin. Telinga ini lagi dengerin Dede Rukka penyanyi indie idola saya nyanyi lagu Island in the Sun-nya Weezer. Ruang staff sepi, nggak bisa gosipan juga. Trus, mau ngapain dah? Enak kalo ngantuk, bisa tidur. Ini mata seger bener karena sempet tidur enak di perjalanan kerja.

Eh tetiba inget, sejak terakhir nulis tentang operasi gigi bungsu, saya belum ada mampir ke blog lagi. Ahaha… Padahal kan dalam sebulan minimal saya harus menerbitkan ((MENERBITKAN)) satu cerita. Ya beklah! Saya putuskan untuk nge-blog untuk ngisi waktu kosong. Masalah selanjutnya pun datang, nulis apaan?

Cek album foto di hape, kali aja kan dapet ide, sampe deh saya di deretan foto-foto waktu liburan di Balikpapan. Nggak bisa dibilang liburan juga sih, karena saya rutin main ke kota ini tiap tahun sejak 2007, sejak kenal si Bebeb. Makin ke sini udah nggak pernah ke tempat wisata lagi, lebih ke temu kangen keluarga dan teman suami.

(Eh bentar ya, saya kok rasanya mau ngemil.)

(Oke, dapet nih Oreo.)

(Lanjut.)

Nah, tahun ini, bisa dibilang kunjungan saya ke Balikpapan di Juni kemarin banyak berbeda. Rencana kami Lebaran di kampung halaman suami batal, karena doi dinas. Ketika akhirnya kami sama-sama bisa cuti, doi nggak bisa cuti panjang, sedangkan saya punya 10 hari yang bisa digunakan. Ya udah deh, ini pertama kali di Balikpapan selama itu, ditambah nggak ada suami yang bisa ngajak ke sana sini. Hampa? Nggak dong! Kan ada keponakan-keponakan ditambah… teman-teman baru!

Kilas balik dikit. Udah dari bulan Januari 2019 saya kebetulan jadi pendengar radio lokal Balikpapan: Onix Radio di frekuensi 88.7 FM. Kok, orang Depok dengerin radio Balikpapan? Iya, kebetulan band si Bebeb sempet talkshow di salah satu pogram Onix, namanya Indie 8 Manifesto. Eh ternyata, penyiarnya itu penyanyi indie yang saya sebut di awal tulisan ini. AHAHA! Ya udah lanjut dengerin siaran Dede di pagi hari; dan karena tembang Onix enak-enak, saya pun lanjut dengerin program-program lain (sering nelpon rikwes lagu dan kirim salam juga), sampe akhirnya kenal sama penyiar lain selain Dede. Ada Erza, Rega, Tata, dan Aby. Dari situ meluas pertemanan ke Adam yang ngurus media sosial Onix, dan ke Paksi si fotografer koran yang juga sohib baiknya Dede.

(Bentar, si bos ngajak bahas kelas besok.)

(Oke kelar.)

(Lanjut.)

Singkat cerita, berawal dari cuma kenal dari radio gitu, kami bertujuh jadi lumayan sering berinteraksi. Dan mereka lah yang bikin liburan 10 hari saya di Balikpapan jadi lebih seru (selain jalan-jalan sama para keponakan tentu saja). Kami emang nggak selalu nongkrong bareng, cuma sempet sekali aja di mana semuanya bisa dateng, tapi di tiap harinya ada aja agenda makan sama salah satu dari mereka! HAHA!

IMG_4042

Rooks Cafe.

IMG_4207

Di-grill-grill-an yang saya lupa namanya.

Saya bahkan sempet juga mampir ke Onix Radio dan diajak masuk ke dalam. Wuww! Yah, meski pada saat itu Dede, Erza, dan Adam udah nggak kerja di Onix lagi, tapi tetep seneng bisa liat ruangan tempat Rega, Tata, dan Aby kerja.

IMG_4203

Depan Beckopieen, pintu masuk ke Onix.

Sempet juga ke Son’s Coffee, toko kopi Papanya Paksi. Deeemmmm, mereka jual Beef Patty Hell Yeah! Kenyang banget makan burger mereka yang pake saus rahasia dan dagingnya padet. Pulang-pulang engap. BAHAHA!

IMG_4131

Apa nggak netes liur?

Kalo dipikir-pikir, lucu juga. Biasanya kan, saya cuma ngikut si Bebeb aja, datengin rumah temen-temen dia (yang juga jadi temen saya sih), tapi biasanya mereka ya punya bahasan dan candaan yang cuma mereka paham. Sekarang, saya punya temen-temen sendiri di Balikpapan. Rasanya tuh, jadi lebih seperti punya tujuan kalo nanti ke Balikpapan lagi. Nggak cuma silaturahim sama keluarga dan teman-temen suami, but I’ve got my own friends I can hangout with!! That kinda sounds cool. Apalagi, saya juga nambah teman lagi. Laura pacarnya Paksi, Suci pacarnya Aby, trus ada juga Atek yang saya kenal waktu mampir toko sepatu Blvckbird. Lingkarannya membesar!

Oh iya, di malam terakhir saya di Balikpapan, kami sempet nonton acara musik bareng juga. Ada Barasuara manggung. Trus dikenalin ke Ish istrinya Dede, dan Sherina temennya Erza. Sempet juga ketemu sama Adis mantan vokalis band si Bebeb. Mayan ada Adis, jadi ada temen ngobrol, minum, dan maju ke depan panggung; secara ya pas di acara itu yang lain pada dateng berpasangan, saya doang yang suami-less. HAHA! Tapi nggaaak, kami tetep nyampur kok.

2afa1bd0-e601-4309-a845-a8e14b8d83ed

Setelah Barasuara selesai manggung.

Kelar acara, mayan terbawa perasaan sih karena bakal pisah sama mereka. They have been such great friends! Padahal, kenalnya cuma lewat radio, tapi pas kopi darat mereka yang se-asik itu. Di perjalanan pulang malam itu, saya diantar Paksi dan Laura. Paksi nyetel lagu-lagunya Dede dengan ucapan, “Karena kamu besok balik ke Depok, aku setelin lagu Dede, kan kamu nge-fans.” YHA KZL! Tapi Paksi bener sih. Bisa ketemu penyanyi indie kesukaan saya itu bisa dibilang salah satu bagian yang cukup menarik. HAHA!

Eh, ngomong-ngomong, kamu kok masih baca tulisan saya ini sih? Saya kan cerita tentang orang-orang yang mungkin kamu nggak kenal. Ini juga bukan kisah liburan yang luar biasa. Ehehe… Makasih lho! Kamu memang pembaca TerongGemuk yang saya sayang!

Oh? Kamu penasaran kenapa judulnya LUKA DALAM? Itu nama grup WhatsApp kami. MAAP YA SAYA LUPA CERITA DI AWAL ASTAGA!

Kenapa namanya LUKA DALAM? Silakan kak, tanya langsung ke @paksisandang lewat direct message Instagram.

Udah ya! Sampai ketemu di tulisan lainnya. Dadah!

Advertisements

2 thoughts on “Luka Dalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s