Pengalaman Cabut Gigi Bungsu Alias Wisdom Tooth

Standard

Akhirnya penyakit marah-marah saya hilang! Penyakit yang selama 8 hari terakhir ini menghinggapi, karena saya abis operasi cabut gigi bungsu alias wisdom tooth! Adududu… Sakitnya luar biasaaa. Sampai sekarang saya nulis ini, saya belum 100% terbebas sakit lho, tapi udah jauh lebih baik; makanya deh nyempetin berbagi pengalaman.

Oke, namanya juga gigi bungsu ya, layaknya anak bungsu yang berarti anak terakhir, gigi bungsu ini bisa dibilang emang gigi terakhir yang tumbuhnya pas kita udah gede. Di bagian belakang sana tuh, gigi geraham. Kebetulan, gigi bungsu geraham atas saya dua-duanya tumbuh baik. Nah yang masalah ini gigi bungsu geraham bawah. Dua-duanya nggak tumbuh sempurna. Untungnya, untuk gigi bungsu geraham bawah kiri, beberapa tahun yang lalu cuma perlu pencabutan gigi biasa. Pagi dicabut, langsung saya bisa beraktifitas seperti biasa. Nyer-nyeran sakit bisa ditahan, dan palingan kudu kumur-kumur air dingin aja di kantor biar darahnya cepet beku. Untuk yang gigi bungsu geraham bawah kanan ini yang penuh drama…

Tiga tahun lalu, dokter udah prediksi, ini kayaknya tumbuh nggak sempurna juga, dan bakal berceruk, bisa jadi sarang sisa makanan trus akhirnya berlubang dan bakal dicabut juga. Waktu itu saya yang, oke, angguk-angguk aja. Dan yang dokter prediksi, bener terjadi donggg. Tiga tahun saya habiskan untuk ngorek sisa makanan dari gigi bungsu tersebut, sampe akhirnya mulai ada ngilu-ngilu pas dikorek. Wah, ini pasti udah berlubang nih. Banyak bakteri nih; karena itu ceruknya emang nggak terjangkau sikat gigi. Saya sampe harus kumur-kumur Listerin juga tiap pagi dan malam demi supaya bisa keluar itu sisa makanan.

Udah deh, saya putuskan ke dokter gigi untuk cabut. Dan dokter bilang, “Untuk ini bukan sekedar cabut ya Mbak Mita, tapi itungannya bedah.” TOWAWAW! YHA BHAIQ!

Pagi itu, jadi pagi yang akan saya ingat terus sakitnya!! Saya harus disuntik 3 ampul sampe akhirnya lidah saya kebas dan siap dioperasi. Dokter saya ini juga kan relijius, dia suruh saya untuk terus istighfar dalam hati sepanjang proses operasi. Sambil sesekali keluar komentar semacam “Hmm… Ruang ungkitnya kecil nih. Hmm… Saya potong dikit yang mahkotanya. Hmm… Giginya rapuh nih, semoga nggak pecah ya.” AHAHA! Dia juga suruh saya tahan sakit waktu gigi tersebut dicabut.

Lho kok masih sakit? Bukan gigi atau gusinya yang sakit, tapi rahangnya cuy! ASTAGAAA itu waktu giginya dicabut, rahang saya sampe ketarik-tarik, dan bunyi yang saya denger itu rasanya kok kayak tengkorak kepala saya pecah ya. AHAHAHAHA bodo ah dibilang lebay, emang itu yang saya rasa saat itu!

Singkat cerita, operasi gigi berjalan baik. Bekas operasinya dimasukin obat coklat kayak ijuk gitu, trus dijahit, trus saya dikasih obat dan dokter bilang saya jangan kerja dulu. Tapi saya sok-sok sanggup. Palingan juga kayak cabut gigi terakhir, saya bisa tahan, pikir saya. Meluncur lah ke kantor dan… sodara-sodara, ini penting ya! Kalian kalo operasi gigi bungsu mending siap-siap cuti sakit 2 hari deh. Saya sampe dikirim pulang sama bos karena segitu kesakitannya. Trus mulut juga nggak bisa dibuka untuk makan apapun karena rahangnya sakit. ASLEEE!

Selama seminggu setelah operasi, bawaannya mau marah-marah mulu. Karena sakit cuy! Dan kemajuan sembuhnya agak lambat. Maksud saya, kalo untuk darah, setelah dua hari udah nggak berdarah lagi. Tapi bekas operasinya itu masih sakit; rasa ngilu juga merambat ke gigi sebelahnya, rahang nggak bisa dibuka untuk makan, bangun tidur aja ngasih tekanan ke rahang, nelen air putih aja sakit, auk ah pokoknya sakit! Eh tapi pas hari ke-8 kemajuannya langsung cepeeet. Ini hari di mana saya cabut jahitan, trus dokter bersihin bekas operasinya itu. Saya bisa mangap cukup lebar dan bisa masuk makanan cukup besar. Huhu… BAHAGIA!

Saran dokter: Selama 1-2 minggu ke depan kumur pake Betadine Kumur, jangan Listerin, setelaten mungkin di sisi bekas operasi.

Oke dok!

Demikian, usai sudah drama sakit karena operasi cabut gigi bungsu. Denger pengalaman teman-teman lain, ternyata ada yang sampe giginya harus dibelah empat karena akar giginya berbentuk kayak kail pancingan, ada yang “ditakut-takutin” dokter juga karena ada resiko muka akan terasa seperti stroke ringan. Wahahaha omaygat!

One thought on “Pengalaman Cabut Gigi Bungsu Alias Wisdom Tooth

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s