Cuma Bisa Diam

Standard

Kadang saya geregetan. Pengen banget bisa nyinyir ke hal-hal yang salah. Tapi tampaknya saya terlalu penakut terutama karena yang salah itu orang tak dikenal; supir angkot atau pengunjung mall atau penumpang bis.

Misalnya kayak barusan. Si supir angkot minta si ibu bayar ongkos dua karena dia bawa anak dan anaknya gak dipangku. Padahal anaknya kecil banget, umur 3 tahun dan selama perjalanan itu toh angkot gak keisi penuh. Si ibu cuma bisa bilang “Ya ampun Bang…” dan pergi karena supirnya galak dan dia mungkin jadi jiper.

Lalu ada lagi pengunjung mall yang cuma mau turun satu lantai, bisa pakeĀ eskalator, tapi malah memilih lift dan bikin satu orang tua harus nunggu lift berikutnya lantaran keburu penuh.

Paling bikin emosi kalo jelas-jelas itu bis AC tapi ada aja penumpang yang merokok. Sengaja dia pilih duduk deket pintu, dan selama bis nunggu penumpang dia hembusin itu asap ke luar pintu. Yang bener aje Mas??? Tetep kecium keleus!!

Ah, ada untungnya juga ya seneng nulis. Setidaknya bisa nyinyir di sini. Haha… Tapi serius deh, terkadang saya suka malu juga, karena saya belum bisa berbuat banyak untuk lingkungan saya, karena saya terlalu takut menegur…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s