Menikmati Kuliner Khas Palembang

Standard

Palembang adalah nama kota yang sejak kecil sudah sering saya dengar. Papi, nama panggilan saya untuk kakek dari pihak Mama, memang orang sana. Tapi saya sendiri belum pernah ketemu Papi, beliau meninggal bahkan ketika Mama saya belum menikah. Kerabat di Palembang yang saya kenal hanya seorang tante bernama Yuk Kartini, dulu sekali waktu saya kecil, beliau rutin ke Depok. Harusnya sih, saya nggak manggil “Yuk” yang artinya “Mbak”. Hihi.

Kalo bukan karena satu dan dua hal, September tahun lalu saya seharusnya ke Palembang, memanfaatkan tiket promo AirAsia yang cuma Rp. 700,000 PP Jakarta – transit Kuala Lumpur – Palembang. Eh, ternyata saya harus sobek tiket, dan baru sempat menjejakkan kaki di Palembang akhir tahun 2019, karena undangan pernikahan teman saya Kenjrot.

Berhubung ada satu setengah hari di mana saya bisa pakai untuk jalan-jalan, saya memutuskan untuk memanfaatkan secara efektif dengan menikmati kuliner khas Palembang. Apa saja yang berhasil saya coba?

1. Pempek 

Rasanya belum ke Palembang kalo belum makan pempek di kota asalnya. Pagi itu begitu tiba di Palembang saya langsung menuju Sentral Kampung Pempek di Jl. Mujahiddin 26 Ilir. Berjejer banyak sekali warung pempek yang harga perpotong-nya mulai dari Rp. 1,000! Favorit saya warung Hesty. Murah banget mau cryyy! Kenapa bisa murah? Jadi, pempek harian yang dinikmati orang Palembang itu terbuat dari ikan gabus, bukan tenggiri. Kalo pempek ikan tenggiri kisaran di harga Rp. 4,000 per potong. Tetep aja ye kan lebih murah dari harga di Depok. Di Depok mah seribuan tuh pempek terigu doang. Ahaha. Pempek yang saya nikmati tentu saja berteman kuah cuko yang enakkk! Udah pedes dari sononya. Duh puas banget deh.

2. Mie Celor

Masih di Sentral Kampung Pempek, ada mie celor H. M. Syafei Z. yang bertajuk “spaghetinya wong Palembang”. Celor artinya celup. Mie seharga Rp. 22,000 ini dicelup di air panas lalu disiram kuah santan kental, diberi tauge, taburan remahan udang, daun kucai, bawang goreng, dan telur rebus. Rasanya cukup unik. Di suap pertama mungkin nggak semua orang suka, tapi setelah mulai terbiasa, baru terasa enaknya. Wuwuw!

Kuliner_Palembang_Mie_Celor

3. Model

Udah pada tau tekwan dong ya? Sup dengan bihun dan potongan dari adonan ikan, trus ada jamurnya? Nah, di Palembang ada yang mirip. Namanya model. Yang membedakan menurut saya sih cuma di isi saja. Model ada tambahan tahu. Kalo soal rasa, sebelas dua belas dengan tekwan. Per mangkuk model hangat cukup ditebus seharga Rp. 10,000.

Kuliner_Palembang_Model

4. Srikayo 

Nggak cukup dua! Srikayo punya tekstur dan rasa seperti puding roti. Bahan utamanya telur, santan, gula, garam, dan pandan. Ugh pencinta manis pasti doyan!! Emang seenak ituuu!! Murah pula cuma Rp. 2500 per wadah kecil.

Kuliner_Palembang_Srikayo

5. Martabak HAR

Meski martabak dijual di banyak kota, martabak HAR Palembang menurut saya emang sedikit beda. Soal rasa, justru nggak segurih martabak pada umumnya. Tekstur martabaknya lembut dan fluffy, jadi nyaman banget dikunyah dan bikin susah berhenti. Saya memesan martabak isi pempek (Rp. 25,000) ditambah roti canai manis (Rp. 27,000), dan es kacang merah (Rp. 15,000). Roti canainya ya ampooon! Renyah di luar dan lembut di dalam. Parah saya sampe nggak mau bagi-bagi. Untuk es kacang merah, ini sih banyak yang jual juga di Palembang tapi saya suka yang di resto Martabak HAR karena kacang merahnya empuk!

6. Pindang Patin 

Jujur, kuliner di Palembang yang paling berkesan buat saya adalah pindang patin dari warung Musi Rawas. Wagilasih ini kalo diseriusin, bisa banget jadi makanan nasional yang nyaingin tom yum-nya Thailand. Kuahnya ringan, rasanya asam, manis, sedikit pedas, dan seger banget wey! Pas saya dateng yang sisa cuma kepala doang, saya makan dengan lahap dan nasinya juga nambah. Ahaha. Oh iya, harga kepala pindang patin-nya Rp. 40,000.

Kuliner_Palembang_Pindang_Patin

Wah banyak juga ya saya makannya. Tidak heran saya gemuk. Tapi memang kalo liburan, jangan lewatin kuliner setempat! Oke oke? Oke dong!

2 thoughts on “Menikmati Kuliner Khas Palembang

  1. Saya senang banget pempek dan tekwan. Semula saya kira kuliner enak Palembang cuma dua itu saja. Tapi, sekitar 9 tahun lalu waktu main ke Palembang, nggak sengaja saya nemu martabak HAR di dekat Jembatan Ampera. Sejak itu list-nya nambah satu. Hehehe….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s