Decluttering, alias Buang-Buang Barang Nggak Terpakai

Standard

Tahun 2020 sisa 2 bulan 10 hari lagi. Terlepas dari segala keterbatasan ruang gerak karena pandemi Covid-19, bisa dibilang tahun ini tetap ada banyak hal yang saya syukuri. Masih bisa kerja tanpa hambatan karena pengajaran bisa dilakukan lewat online, jadi lebih irit karena nggak kebanyakan jajan, jadi lebih belajar mana prioritas karena khawatir nggak punya duit kalo tiba-tiba resesi, dan yang paling bikin saya seneng adalah… sejak work from home saya jadi punya waktu untuk beres-beres rumah. Bukan cuma sekedar beres-beres, tapi juga decluttering alias buang-buang barang nggak terpakai.

Sebenernya, hobi decluttering ini mulai rutin saya lakuin sejak tahun 2015. Itu tahun pertama saya kerja di EF Adults dan tiap akhir tahun, mereka ngasih kami libur dari Natal ke Tahun Baru. Mayan banget kan seminggu bisa di rumah aja, tanpa potong cuti. Saya biasanya manfaatin untuk nyiapin silabus kelas-kelas tambahan di EF Adults setahun ke depan, trus ya itu deh, beres-beres rumah dan buang-buang barang nggak terpakai.

Beberes rumah bukan hal rumit, yang PR banget itu justru decluttering. Kita suka nggak sadar udah numpuk barang yang akhirnya makan tempat. Dipake, nggak. Dibuang, sayang. Tapi emang kalo mau sukses decluttering, satu kuncinya adalah… berani tega dan nauin mana yang bikin nyaman. Kurang lebih mirip lah dengan memilih mana pria atau wanita yang cocok untuk dipacarin dan dinikahin. #eh

Sungguh, nggak gampang lho membuang barang nggak terpakai. Alesan macem: ada nilai emosional, kenang-kenangan, nanti kayaknya kepake, itu sering menghambat proses decluttering. Nggak jarang saya pun malah jadi pusing sendiri. Baru deh, setelah belajar tega, saya ngerasain kalo decluttering itu sungguh melegakan kayak terlepas dari toxic relationship. Pokoknya, kalo saya liat satu barang sudah nggak pernah digunakan selama lebih dari 2 tahun, singkirkan!

Dalam 5 tahun terakhir saya sukses men-declutter koleksi sepatu, mainan si Omar keponakan saya, buku-buku, pakaian, sepeda, dan barang-barang lain dari masa muda saya. Nggak sayang? Sayang banget!! Huhu. Coba bayangin deh saya harus membuang semua parfum Justin Bieber koleksi saya dari kotak sampe botolnya. Trus harus mengirim belasan kilo majalah dan tabloid lama ke tukang loak. Sebenernya sampe sekarang kadang nyesek tapi kalo dibandingin sama rasa leganya, jelas saya tidak menyesali keputusan decluttering. Toh pada akhirnya sebagian besar barang-barang itu jatuh ke tangan yang tepat.

Koleksi sepatu saya yang sampe dua puluh pasang, berkardus-kardus mainan Omar, berkarung-karung buku, berplastik-plastik besar pakaian saya dan suami, serta sepeda yang udah nggak pernah dinaikin itu berhasil bikin seneng banyak orang lain yang lebih butuh. Saya pun rasanya lebih bahagia karena rumah jadi lebih nyaman.

Bagian terbaik dari decluttering, ternyata hidup cukup itu sangat menyenangkan. Terutama untuk urusan sepatu dan baju, toh pada akhirnya kita akan balik lagi ke yang bikin nyaman. Jadi buat apa numpukin sepatu dan baju yang cuma dipake sesekali; udah mahal, nggak enak dipake pula… demi terlihat keren dipamer. Ahahaha.

Kalian sendiri gimana? Rutin decluttering juga nggak? Akhir taun ini kayaknya saya bakal declutter rumah orangtua, karena kebetulan rumah yang saya tempatin sekarang sudah melewati proses beres-beres dan decluttering sejak saya work from home. Eh, tapi kayaknya ada deh beberapa pakaian dan perkakas dapur yang harus disingkirkan. Kita liat nanti!

5 thoughts on “Decluttering, alias Buang-Buang Barang Nggak Terpakai

  1. Hetty

    bener banget Mit, decluttering sudah jadi kebiasaan. Boneka dan mainan anak2 gw yang udah ga kepake tapi masih bagus disumbangin buat sepupu2nya yang usainya lebih muda. Sama pakaian, kadang masih suka mikir ah nanti mau dipakai tapi memang harus tega merelakannya. Buat aku yang paling enak setelah decluttering adalah rumah terasa lebih segar dan bersih, udaranya ngga sumpek!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s