Curhat Telat: Konser Justin Bieber Believe Tour Singapura

Standard

Kemarin malam saya gak sengaja nemu tweet dari @JustinBieberID. Terlepas dari saya nge-fans banget sama Justin, sebenernya saya gak terlalu minat untuk gabung di fandom (fanatic kingdom/domain) tertentu, karena udah bukan umurnya kali ya. Haha… Kalo jaman sekolah dulu demen Westlife, gabung dengan fans club itu wajib banget! Namun, setelah mengetahui kalo ini adalah akun Twitter terbesar untuk Beliebers Indonesia, tanpa ragu-ragu saya follow. Dan berhubung @JustinBieberID mau ngadain kumpul-kumpul dengan Beliebers yang (setelah saya baca) kayaknya bakal seru, gede, gak asal-asalan, saya kudu update dong dengan infonya. Plus, satu alasan lainnya, yang ngurus akun ini namanya Ribka lahiran tahun 1990, jadi saya yakin dia Belieber yang bijaksana. Haha… Ya kan saya dulu juga demen Justin di umur 24 tahun (usia Ribka sekarang) jadi saya yakin dia pengurus yang cukup dewasa yang bisa meredam Beliebers yang lebih muda kalo mulai ada perang “sending hate” antar fandom.

Nah, lantaran tadi malam itulah saya mendadak inget kalo punya utang tulisan tentang konser Believe Justin Bieber tahun lalu di Singapura. Lah udah lewat setengah tahun kenapa belum juga ditulis? Itu karena…

Jadi gini! Kalo ditanya puas atau nggak nonton konsernya, jawaban saya: PUAS! Tapi ada beberapa hal yang bikin konser tersebut terasa hambar dan kurang greget buat saya. Percayalah, konser Justin di Sentul tahun 2011 yang lalu itu luar biasa meriahnya walaupun jalan menuju pembelian tiketnya banyak banget “dikerjain” promotor (klik di sini untuk baca ceritanya). Nonton konser di Singapura itu kurang asik.

Pertama, saya datang sendirian. Perjuangan banget waktu nuker tiketnya. Pesawat delay 2 jam. Kirim-kiriman pesan dengan orang RajaKarcis cuma bermodalkan sisa pulsa seadanya. Untung kita sukses bertatap muka. Waktu saya jalan menuju lokasi konser, saya ketemu dengan 2 orang Singapura yang juga sama-sama bingung cari pintu masuk. Akhirnya kita sepakat barengan tapi mereka berdua asik ngobrol sendirian seakan-akan saya nggak ada. Di tahun 2011 juga saya nonton sendiri. Tapi sejak pertama kenalan dengan Tasya, Vita, Nadila dan kakaknya, kita heboh banget. Padahal mereka masih anak SD dan SMP sedangkan saya udah umur 20an. Memang gak ada yang seramah orang kita.

image

image

Di konser Justin di Singapura, pas saya lagi antri beli minum, di belakang saya ada dua anak cewek ngomong pake Bahasa Indonesia. Saya sapa, “Hai, dari Indonesia ya?” Mereka menjawab “Iya” tanpa senyum. Aaakkk kok sombong sih?? Ini mungkin dedek-dedek labil anak orang kaya ala ala sinetron.

Yang paling bikin bete, di sekeliling saya yang nonton bukan Beliebers beneran. Mereka cuma orang-orang yang mau eksis doang dateng ke konser Justin. Segerombolan cowok bermuka oriental menjerit-jerit manggil nama Justin tapi dengan nada meledek. Bapak-bapak bule di depan saya gendong anaknya di pundak dan sangat menghalangi pandangan saya ke panggung, dan yang paling nggak banget adalah 2 wanita Jerman (mungkin juga Prancis) yang dari mulutnya keluar bau bir, marah-marah karena kata mereka, “Lo jangan nyari-nyari celah buat maju dong! Bikin kita pisah dari temen yang lain tau gak?” Saya yang what the hell… Kayak gak pernah ke konser aja ini orang, norak banget. Mana mereka cuma teriak-teriak doang, hafal lagu Baby aja. Cih! Justin sendiri juga cuma nulis status satu kali tentang konsernya di Singapura. Sedangkan di Thailand, dia beserta kru sangat memuji keramaian yang ada. Jadi nyesel, coba nonton di sana… Secara ini pertama kali Justin ke Thailand, saya yakin memang Beliebers-nya pada menggila.

image

Selain itu ya, penonton di sana demen banget foto-foto. Pas Justin baru muncul, semua tangan terangkat untuk ambil gambar dan merekam, bukannya nyanyi bareng atau bikin tanda cinta pake jari! Oke, saya juga ngambil foto tapi nggak sepanjang konser. Mereka nonton Justin dari layar handphone mereka, bukan dengan mata sendiri. Sayang banget!! Gebleknya lagi langsung saat itu juga mereka posting di Instagram. Gak berhenti. Aisshh!! Makanya deh saya rela si Jasmine yang jadi One Less Lonely Girl, soalnya dia nonton Justin tanpa sibuk jeprat-jepret. Bener-bener datang untuk liat Justin dengan mata kepala sendiri. Yah, walaupun tetep saya nangis lihat Jasmine dipeluk dan dicium pipinya. Tiddaakk!!

image

Ngomongin konsernya itu sendiri, kenapa saya bilang puas, itu karena konser Believe banyak dibantu dengan efek-efek digital yang bikin konser terasa lebih hacep (alias pecah alias seru) walaupun panggung kecil. Beda dengan konser My World yang efeknya cuma lampu dan asap-asap doang. Layar besar yang menjadi latar panggung menampilkan adegan-adegan yang mendukung penampilan Justin. Misalnya ketika Justin melompat lalu menghilang, mendadak dari layar muncul video Justin sedang menyelam. Lalu sebelum lagu She Don’t Like The Lights, kita bisa liat aksi Justin di layar juga, berlari dikejar paparazzi dengan setelan tuksedo yang bikin dia gantengnya nggak ketolongan. Waktu Justin nyanyi All Around The World, di layar muncul banyak bendera salah satunya Indonesia, dan Justin bilang lho kalo sebelum ke Singapura dia mampir ke Bali dulu. Kita juga disuguhi video terima kasih Justin yang diisi perjalanan dia dari kecil sampai remaja, beserta konser-konser di awal karirnya. Ryan Good (penasihat gaya-nya Justin) juga muncul sambil ngomong, “Itu pada sibuk ngerekam ya? Ayolah ini konser keren banget masa ditonton dari layar bukan dengan mata sendiri. Udah gak peduli dengan kenangan dalam ingatan ya?” Makan tuh! Haha…

image

image

Aksi Justin di panggung pun genit banget! Dia bilang udara Singapura panas karena banyak hot girls. Aaakk!!! Narinya asik dan kerlingan matanya bikin deg-degan. Makin mendekati panggung, dada saya makin berdentam, gak berani terlalu heboh takut pingsan. Oh iya, saya yakin banget Justin melihat ke arah saya ketika dia main piano. Sayang dia gak balas lambaian tangan saya… Gimana mau bales kan dia lagi pencet-pencet tuts!! Ugh! Seriusan emosional banget bisa liat Justin lagi… Sampe mata berkaca-kaca ngeliat dia main piano di lagu Believe serta akustikan nyanyi Be Alright dan Fall.

image

image

Malam itu, konser ditutup dengan punggung Justin yang makin menjauh… Celananya yang melorot memperlihatkan celana dalamnya… Saya berdiri di tengah lapangan sampai lampu-lampu di panggung mati.

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s