Nguber Suami Bersama Uber

Standard

Hari gini apa sih yang nggak ada untuk mempermudah hidup, terutama dengan majunya teknologi? Belanjaan sayur mayur aja bisa dikirim langsung ke rumah tanpa perlu kita repot dateng ke supermarket. Manggil ojek pun nggak perlu ke pangkalan, tinggal pesan lewat aplikasi di henpon. Mau berkunjung ke luar daerah dan cuma perlu sewa mobil sekali jalan? Ada Uber!

Uber? Pertama tau kalo jasanya berupa penyewaan mobil dan supir, saya pikir Uber ini produk Indonesia. Iya, uber… Nguber. Cocok kan? Kesannya dengan layanan ini kita jadi bisa menguber alias mengejar waktu. Eh tetapi saya salah, Uber ternyata perusahaan luar negeri. Hoho… Lebih jauh tentang Uber, kita nggak perlu sewa sistem rental yang biasanya dihitung setengah dan satu hari. Uber ini layaknya taksi, kita bayar sesuai jarak, dan tarifnya jauh lebih murah dari taksi-taksi yang ada. Beneran deh! Dulu temen saya pernah booking-in untuk rute Pondok Indah ke Depok. Biasanya saya bayar sekitar Rp. 110,000 tapi dengan Uber ternyata cukup Rp. 65,000 saja. Dengan catatan, bukan jam sibuk.

Beberapa hari lalu, saya mencoba pesan Uber sendiri. Suami saya lagi dinas di Cilegon dan saya diminta ikut nginep sekalian liburan semalam. Berhubung dinasnya di hari kerja, saya datang setelah ngajar. Dia udah duluan di sana.

Pertama-tama, saya donlot dulu aplikasinya di Play Store dengan kata kunci: “Uber Taxi” atau “Uber” saja.

12632887_10207323234390948_1252022252_o

Setelah itu, lakukan pendaftaran nama, nomor HP dan nomor kartu kredit. Uber tidak menerima pembayaran tunai.

Kelar deh, tinggal masukin info lokasi penjemputan dan tujuan. Dan asiknya lagi, ada fitur perkiraan biaya. Tinggal klik “Fare Estimate” di kiri bawah layar.

12626011_10207323234230944_24009168_n

Nggak lama, muncul pemberitahuan kalo supir dan mobil yang saya pesan sedang dalam perjalanan. Ada nama supir, foto, jenis mobil dan nomor polisinya. Lewat aplikasi Uber kita juga bisa liat posisi mobil ada di mana. Saya kebagian pengemudi bernama Ali dengan mobil Xenia-nya.

Nanti kalo kita udah tiba di tujuan, Uber akan kirim email tagihan.

Sedikit catatan tentang perjalanan saya ke Cilegon, berhubung pulangnya Pak Supir harus lewat tol, maka biaya tolnya dibebankan ke saya juga. Gak masalah, karena memang mahal sampe Rp. 40,500. Dan kalo dihitung, tetep lebih murah.

Suami saya dari Depok ke Cilegon dengan taksi biru kena Rp. 625,000 plus tol jadi kurang lebih Rp. 675,000. Maaakkk!!! Anggep deh Depok – Taman Anggrek (tempat saya dijemput) Rp. 150,000 udah sama tol. Berarti Taman Anggrek – Cilegon sekitar Rp. 525,000. Fantastis!! Sedangkan saya hanya kena Rp. 232,000 tambah tol supir pulang pergi Rp. 100,000. Total 323,000. Ini diskonnya belum dipake lho. Hihi…

Mau ah pesan Uber lagi!

Advertisements

4 thoughts on “Nguber Suami Bersama Uber

    • Iya saya juga takjub sampe mau anter ke Cilegon dari Jakarta. Katanya Grab juga oke tapi aplikasi mereka nggak ada estimasi ongkos, jadi belum sempat coba walopun app-nya udah didonlot. Hihi…

  1. Grab ada kok estimasi ongkos, beberapa kali coba aplikasinya tp gk pernah sampe buking. Hehe, soalnya lbh enak uber yg bisa ke cc dan ada potongan diskon 75rb ituu. hihi.. spread the code laah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s