The Moksha Ubud: Temukan Tenangmu

Standard

Hujan rintik-rintik menyambut kedatangan saya dan Dini di Ubud. Tergopoh-gopoh kami melewati sungai dan gang kecil, menepis butiran air yang turun dari langit. Di depan, koper kami ditenteng oleh seorang Bli dari penginapan yang kami pesan dua bulan lalu. Deras… Dan ketika langkah kami berhenti di pelataran The Moksha, hujan turun makin deras.

Saya dan Dini terdiam. Sedikit menggigil diterpa angin sore. Lalu decakan kagum keluar dari mulut kami berdua. Villa mungil yang dikelilingi sawah dan pepohonan itu dihiasi guratan warna-warni bunga, dan hujan yang mendera makin menyegarkan suasana. Moksha. Bermakna damai dan pencerahan. Di sinilah kami akan beristirahat selama dua hari ke depan.

“Bagus banget!” seru saya sambil meminum jus buah naga asli yang disuguhi sebagai welcome drink, mengomentari pemandangan yang saya tatap. Bola mata saya menyapu sekeliling. Ada rak kayu berisi buku-buku. Ada rumah warga dengan patung-patung Hindu dan Buddha. Sepi… dan syahdu.

Mbok Mila, resepsionis The Moksha yang ramah dan murah senyum, mengantar ke kamar setelah usai kami berteduh. Dan dibuatlah saya terhenyak.

Tunggu! Pekik saya dalam hati. Ini bukan sekedar kamar, pikir saya. Ini pondok. Pondok yang indah dengan kanopi dalam balutan tanaman dan bunga yang menjuntai. Pondok dengan ruang tidur luas, berkasur empuk, dihiasi sofa yang terlihat begitu nyaman. Pondok dengan kamar mandi berlantai batu alami dan dihiasi tangga bambu.

Saya dan Dini kembali berdecak kagum. Belum apa-apa, semua sudah terasa menyenangkan. Sungguh tidak merugi dengan pilihan ini. Dan rasa terpukau kami tidak berhenti sampai di situ.

Semua juga serba penuh kejutan di The Moksha. Mulai dari kamar yang dibersihkan diam-diam saat kami keluar makan malam, sabun dan sampo yang beraroma wangi menenangkan, sampai pada sarapan yang disajikan dengan presentasi ala koki kompetisi Masterchef. Cantik! Diantar langsung ke teras tepat jam 8 pagi, berturut-turut datang buah sebagai hidangan pembuka, lalu telur, daging dan roti panggang, ditutup pisang coklat sebagai pencuci mulut.

Sungguh pengalaman berleha-leha yang luar biasa di balik kesunyian Ubud. The Moksha, saya janji akan balik lagi. Menikmati tidur malam dininabobokan suara jangkrik, kodok dan tokek…

===

The Moksha Ubud: Jalan Bisma, Sunset Lane No. 3A Gianyar, Ubud.

Advertisements

8 thoughts on “The Moksha Ubud: Temukan Tenangmu

  1. Keren bgt hotelnya, mit. Suka warna ijo untuk bantal dan handuknya itu. Wiihh.. Anti mainstream banget! Belum lagi bambu buat sampiran handuk. Uniikk. Aaah pingin kesituuu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s