Pokemon GO Akhirnya Resmi di Asia!

Standard

Waktu tahun lalu beredar video tentang Pokemon GO, saya bersemangat banget. Walaupun dalam hati kecil sempet sangsi, ini beneran nggak sih kita bakal bisa cari Pokemon buat ditangkep? Kok kayaknya too good to be true? Eh ternyata memang teknologi udah canggih banget ya, Sob!

Kalo tahun 90-an kita main Pokemon lewat kartu-kartu dan koleksi monsternya lewat miniatur boneka, kini di tahun 2016 yang kita perlu cuma hape! Bener-bener makin mudah. Nggak kayak dulu. Beli kartu aslinya aja kudu ngerengek ke orangtua, kudu pinter speak-speak supaya temen mau tukeran. Belom lagi harga miniaturnya yang nggak murah!

Sebenernya di Indonesia orang udah pada heboh install Pokemon GO dari sebulan yang lalu. Install akal-akalan pakai cara entah apa, pokoknya meski belum resmi rilis di Nusantara, mereka yang nggak sabaran itu udah bisa main lah! Linimasa Facebook saya hampir tiap hari berisi kemajuan perburuan para fans dadakan, penyuka, sampai penggemar Pokemon. Saya? Santai kayak di pantai, slow kayak di pulow (pulau!). Akhirnya yang resmi datang juga kan! Langsung buat 15 negara di Asia: Indonesia, Malaysia, Singapura, Laos, Thailand, Kamboja, Taiwan, Vietnam, Fiji, Solomon Islands, Papua Nugini, Micronesia, Republik Palau, Brunei dan Filipina.

Oke lanjut.

Begitu kelar donlot dari Play Store dan membuka aplikasi Pokemon GO, saya sempet deg-deg-an karena layar nggak juga beranjak dari halaman logo Niantic. Duh, jangan-jangan hape saya terlalu murah untuk support main ginian… Mana nggak ada lambang loading-nya…

Screenshot_2016-08-06-16-05-06

EH TAPI NGGAK DENG! Nggak lama kesabaran saya berbuah hasil dan saya pun bisa mulai pendaftaran. Isi data tanggal lahir, nickname dan pilih kostum… Sumpah gedeg banget karena nama PsychoFat yang jadi nickname saya di dunia maya sejak 10 tahun lalu ternyata ada yang pake. Yaelah KZL abisss! Terpaksa deh pake nama blog: TerongGemuk.

Setelahnya, saya mendapat ceramah dari Professor Willow tentang permainan Pokemon GO ini dan… saya pun siap berburu Pokemon. Nggak usah jauh-jauh, langsung ada Bulbasaur di atas tempat tidur. Lempar-lempar Pokeball… dan si Bulbasaur pun sukses ditangkap. Bused! Girang bukan kepalang bisa dapetin makhluk satu ini sebagai Pokemon pertama. It’s my favorite! Hahaha… Eh, jadi inget. Di kantor ada temen namanya Orri dan ketika saya bilang kalo Bulbasaur itu dinosaurus berpunuk bawang putih, masa dong ya dia ngetawain abis-abisan! Ngocol banget dia. Katanya, “Bulbasaur itu kodok! Apanya yang dinosaurus?”

“Gue maen Pokemon waktu lo masih belajar baca dan ngitung, Or!” bales saya.

Dan setelah kita berdua cari info sejarah Bulbasaur, terbukti saya yang bener! Sotoy si Orri.

Screenshot_2016-08-06-15-57-21

Anyway, kalo ada yang bilang main Pokemon GO itu bahaya karena sampe ada yang celaka kecebur ke sungai lah, atau ketabrak mobil lah, itu semata karena si pemainnya aja yang nggak hati-hati. (Suami saya nyari Pokemon di dalem rumah aja sampe kesandung meja. Omaga!!) Soalnya nih, tiap kali kita buka Pokemon GO, aplikasinya selalu kasih nasehat biar terhindar dari celaka.

Screenshot_2016-08-06-16-06-28

So… Let’s catch ’em all! Inget, yang ditangkep itu Pokemon, bukan pacar orang. #eh

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s