Sepercik Cerita Tentang Hong Kong

Standard

Di tulisan sebelum ini, saya melaporkan selayang pandang AIA Championship 2017 yang dilaksanakan di Hong Kong Football Club. Nah, rangkaian acaranya bukan cuma nonton bola doang, tapi tentu saja jalan-jalan ke beberapa tempat wisata di Hong Kong. Nanti saya cerita satu-satu ya. Yang jelas, mendapat kesempatan ke Hong Kong adalah satu hal yang bisa dibilang, impian jadi nyata; karena memang saya sudah suka membayangkan rupa negara ini sejak kecil, sejak Mama saya sering ngomel, “Duit dari Hong Kong???” kalo saya minta uang jajan. Haha! Kenapa harus Hong Kong? Saya juga kurang paham. #persoalan

P_20170302_162105_vHDR_On

Selamat datang di Hong Kong International Airport! Baru pertama kali ke sini, jadi norak dikit.

Perjalanan rombongan AIA Indonesia (perusahaan asuransi yang memberi saya hadiah jalan-jalan) disusun oleh Panorama Tours. Total beserta pemandu wisata dari Indonesia ada 26 orang. Di Hong Kong, kami dipandu lagi oleh Ibu Yuli. Sedikit cerita tentang beliau, Ibu Yuli tadinya adalah warga negara Indonesia namun kini sudah menjadi warga Hong Kong. Suaminya orang Hong Kong, anak-anaknya lahir di Hong Kong dan Bu Yuli sudah lebih dari 25 tahun tinggal di sana. Beliau banyak berkisah tentang Hong Kong maupun kehidupan Tenaga Kerja Indonesia.

P_20170304_154048_vHDR_On

Perbukitan dan pulau-pulau kecil jadi pemandangan umum.

Selama Bu Yuli bercerita, sambil kuping terpasang mendengarkan apa yang beliau sampaikan, mata saya menatap ke luar jendela bis. Saya cukup terkesiap. Gedung-gedung langsing tinggi menjulang, dengan latar belakang perbukitan dan dikelilingi laut, tersaji cantik di depan saya. Jembatan kokoh, terowongan bawah laut dan terowongan menembus gunung jadi penghubung satu pulau ke pulau lain. Jadi negara Hong Kong memang terdiri dari 4 pulau besar, teman!

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Clock Tower berdiri megah.

Hong Kong dijajah Inggris selama 99 tahun. Makanya banyak ditemui nama-nama jalan dan dermaga yang Inggris bangeeet; misalnya Nathan, Paterson, Kingston, Aberdeen, bahkan rumah sakit di Hong Kong memakai nama berbau kerajaan Inggris. Meski kini telah merdeka, Hong Kong merupakan negara dengan dua sistem; selain mengatur diri sendiri, Cina juga masih ikut mengatur pemerintahan Hong Kong.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Pagi berkabut di Tsim Sha Tsui.

23 derajat Celcius adalah rata-rata cuaca dalam setahun. Bulan Juni sampai Agustus terpanas, sedangkan dari November sampai Maret cuaca dingin, dengan kondisi terdingin di Desember, Januari dan Februari (bisa minus 10 derajat tapi tanpa salju). 98% warganya memeluk keyakinan Buddha Kong Hu Cu, dan orang Hong Kong hobi pacuan kuda serta main Mahjong terlepas dari beragam tujuan wisata yang ditawarkan.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Ocean Park, luas banget. Gabungan Dufan, Atlantis dan Seaworld jadi satu.

“Orang Hong Kong juga nada suaranya keras. Kalo belanja siap-siap aja tebal telinga, apalagi kalo kita nawar-nawar. Mereka bisa marah-marah usir kita,” Bu Yuli mengingatkan. “Dan jangan heran ya ibu bapak, kalo nanti liat uang dolar Hong Kong beda-beda.”

Ya. Mata uang dolarnya unik! Nilai sama, tapi desainnya beragam. Rupanya bank di Hong Kong boleh mengeluarkan desain mata uang sendiri.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Lembaran 100 dolar keluaran dua bank berbeda.

Meski bukan negara besar, Hong Kong selalu sibuk. Pelabuhan mereka bekerja 24 jam mengangkat kotak-kotak kontainer warna-warni. Saat ini pembangunan jalur cepat ke Beijing juga sedang berlangsung. Selain sibuk, biaya hidup pun tinggi. Parkir per hari bisa mencapai Rp. 175,000! Mahal ye. Tempat tinggal juga nggak murah, bahkan banyak apartemen sederhana yang tingkatnya puluhan namun nggak ada lift. Jadi memang dibangun untuk mereka berdana terbatas.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Bangunan tinggi di mana-mana.

P_20170302_202223_vHDR_On

Everywhere bright lights.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Pemandangan dari Victoria Peak. Menuju sini kita naik kereta menanjak bukit dengan sudut kemiringan 45 derajat.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Masih dari atas Victoria Peak.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Konon rumah-rumah di Victoria Peak dimiliki oleh para artis tenar, salah satunya Jackie Chan.

Untuk saya pribadi, berada di Hong Kong seperti berada di negara masa depan. Ada kesan futuristik yang saya rasakan saat mata ini bergerak menjelajahi sudut dan sisi kota-kota. Saya jatuh cinta pada pandangan pertama.

Advertisements

12 thoughts on “Sepercik Cerita Tentang Hong Kong

  1. Baru tau kalau di Hongkong tiap bank bisa nyetak mata uang snediri. Kalau bukan warganya gk tau nih mana uang asli mana uang monopoli hehehe. BTw tengkyu sharing cerita jalan2nya maaakk 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s