Jalan-Jalan Sehari di Bali

Standard

Udah masuk minggu ke-4 Maret dan saya baru sadar belum ada nulis apa-apa di bulan ini! Wah tidak bisa dibiarkan! Sejak pertama kali nge-blog, saya berkomitmen untuk menulis minimal satu tulisan tiap bulan. Demi supaya komitmen itu terjaga, mari saya persembahkan tulisan yang mungkin bisa menginspirasi kamu yang lagi mencari semacam super short getaway alias kabur sejenak dari rutinitas.

Jadi, dua bulan lalu saya sempet ke Bali cuma sehari. Hah? Ngapain cuma sehari di Bali? Ya begitulah kalo memang nggak ada yang terlalu dituju, tapi pengen aja jalan-jalan. #sombong

HAHA! Nggak kok! Temen saya si Jia Min kebetulan lagi ada meeting di Bali, dia datang dari Singapura, pengen jalan-jalan di hari kosongnya. Trus lagi cuti saya walaupun sudah diisi ulang menjadi 12 hari, tapi sayang aja gitu mau dipake. Jadi deh sehari doang di Bali. Ternyata, puas puas aja tuh!

PESAWAT

Saya memilih penerbangan pergi pagi buta, yaitu Citilink jam 04.55. Pake voucher potongan Rp. 150,000 mayan! Pulangnya, cari yang malem banget, AirAsia jam 22.45.

IMG_3959

IMG_4103

MOBIL

Selama seharian di Bali, saya menyewa mobil dari bisnis rental Bli Komang (langganan sejak 2012 nih). Kalo mau kontak beliau, WhatsApp ke 081353999829. Bilang aja, “Halo Bli, saya temennya Mita, mau tau harga sewa mobilnya dong!” Paling ntar dibales sama dia, “Mau ke mana aja?” Trus dikasih tau deh berapa dana yang diperlukan. Kemarin itu rute utama saya ke Ubud. Dari jam 8 pagi sampai 9.30 malam, Rp. 450,000 udah termasuk bensin dan supir. Gile juga kan lebih dari 12 jam. Sebenernya itu biaya untuk 10 jam, tapi rental Bli Komang emang nggak itung-itungan sih.

RUTE PERJALANAN

So, ngapain aja seharian di Bali? Mari lanjut!

Begitu sampe Bali, saya sarapan dulu, jemput Jia Min-nya nanti. Kebetulan Regita, teman saya di Bali, ngajak makan di Warung Nasi Ayam Pedas Bu Oki. Salah satu cabangnya deket banget dari bandara, nggak sampe 5 menit. Dari jam 8 pagi udah buka. Udah deh, saya dan Regita ngobrol haha hihi sambil mengisi perut. Wiw, nasi ayam pedas-nya sedap! Malah menurut saya lebih enak dari satu warung yang hits banget itu tuh, yang inisialnya A.

IMG_3963

Buat yang nggak suka pedas jangan lupa minta sambalnya dipinggirin, biar nggak huhh hahh kepedesan. Dengan harga seporsi Rp. 25,000 dijamin kamu puas.

IMG_3961

Selesai sarapan, Regita balik dan saya meluncur jemput Jia Min dan langsung menuju Ubud. Saya udah pernah ke Ubud, Jia Min juga lagi hamil besar, jadi santai aja nggak banyak ngejar tempat. Tujuan pertama di Ubud adalah Monkey Forest. Tiket masuk Rp. 50,000.

IMG_4015

Setelah berkeliling di bawah pepohonan rimbun sambil menyapa monyet di sana sini, mayan keringetan juga ye kan, kami menyudahi di Monkey Forest dan mampir makan gelato di Gourmet Gelato Ubud Central. WAH INI ENAK BANGET! Per-scoop dibanderol seharga Rp. 30,000 dan Rp. 35,000. Rasanya bener-bener natural. Pilihan saya jatuh pada rasa markisa dan Ferrero Rocher. Pilihan tepat sodara-sodari. Makannya masa sampe bahagia banget. AHAHA!

IMG_2548

(Di luar topik dikit, harga air mineral kemasan di minimarket Ubud Central agak tinggi ya, sekitar Rp. 8,000 untuk 600 ml.)

Memasuki jam makan siang, saya dan Jia Min memutuskan ke Boni Restaurant; terletak di daerah Tegalalang, itu tuh daerah di Ubud yang ada undakan-undakan sawahnya. Sayang mereka lagi panen, jadi undakannya gundul-gundul.

Btw, kami memilih Boni Restaurant karena pemandangannya yang menghadap ke sawah dan pepohonan. Ademmm. Perut sudah keroncongan, kami mantap memesan Nasi Ayam Kampung, Nasi Campur Bali, Sate Campur (isi ayam, sapi, ikan), dan dua gelas jus. Porsi yang disajikan besar, rasa enak mengenyangkan, dan semua pesanan dihargai Rp. 280,000.

IMG_4053

IMG_4055

IMG_4056

Setelahnya, kami balik ke kota untuk mengejar bule matahari terbenam. Supir kami, Bli Putu, mengajak ke La Plancha. Yang mau ngedeprok di pasir sambil nunggu sunset tiba, bisaaa. Mau duduk santai di sofa-sofa yang berjejer rapi menghadap pantai, boleeeh. Saya dan Jia Min beruntung dapat paling depan barisan. Untuk tempatnya gratis, makan minum aja yang bayar. Nyantai di situ sambil makan pizza seloyang, dua kelapa bulat besar, dan segelas virgin pinacolada, kami membayar Rp. 230,000. 

Saya dan Jia Min nggak banyak ngomong waktu matahari pelan-pelan turun… soalnya indah banget!

IMG_4088

IMG_4092

Terakhir, setelah mataharinya beneran hilang dan hari sudah gelap, saya dan Jia Min menyempatkan belanja oleh-oleh. Opsional ini mah. Saya juga awalnya nggak niat beli apa-apa, eh tante di rumah mau kacang, Omar juga pengen pie susu. Bli Putu membawa kami ke Agung Bali (nah pusat oleh-oleh Bali bukan cuma Krisna aja ya gaes). Saya udah pasti beli merk kacang Matahari, karena renyah gurihnya beda aja. Pia Legong dan pie susu merk Asli Enaaak juga masuk keranjang belanja. Dua nama terakhir yang tadi saya sebut, harganya jauh lebih mahal kalo beli di pusat oleh-oleh. Kalo emang sempet, datengin aja ke outlet-nya langsung. Jauh lebih murah bisa sampe 50%.

Pia Legong: Kitchen House of Pia Legong Jl. By pass Ngurah Rai, Ruko Kuta Megah 15 Kuta-Bali.

Pie susu Asli Enaaak: Jalan Nangka, Jalan Wahidin, Jalan Dewi Sri, Renon, dan Jalan Tukad Badung.

Usai belanja, anter Jia Min ke hotel, udah deh saya ke bandara. Selesai juga liburan seharinya. Pegel? Mayan. Tapi seneng! Besokannya masih ada hari libur, tidur seharian.

Advertisements

6 thoughts on “Jalan-Jalan Sehari di Bali

  1. mantap tenan mbk, ringkas padet juga perjalanannya. Namun bisa hampir seluruh tempat fenomenal di Bali dapat dijangkau ya. Mantap, jadi ingin ke bali lagi uda 12 lebih blm ke Bali lagi 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s