Siaran di Indika 91.60 FM!

Standard

Hai gaes! Apa kabar nih di hari ke-10 puasa? Saya kebetulan lagi ada sedikit tenaga untuk ngetik, dan mau berbagi sesuatu dari pengalaman saya siaran di radio Jakarta, Indika 91.60 FM. Beberapa waktu lalu saya kebetulan emang dapet kesempatan untuk siaran di Indika dalam rangka Hari Siaran Nasional.

Mungkin untuk kamu-kamu yang emang udah lama berkecimpung di dunia ngomong, tulisan ini akan tidak berfaedah, tapi untuk yang masih baru di dunia cuap-cuap di radio, ya… nggak jamin bisa faedah juga sih. Haha!

ASAL MUASAL

Banyak yang nanya, kok saya bisa dapet kesempatan siaran di Indika meski cuma sehari. Nah jawabannya satu. Karena saya pernah bawain Kepiting Dandito buat kepala sekolahnya Kelas Penyiar Indonesia. Bahaha!

Nggak deng. Kebetulan, memang dulu tahun 2016 pernah ikut Broadcasting Advance Class di Kelas Penyiar Indonesia (ada embel-embel penyiar, tapi ilmunya ini bisa dipake luas banget lho nggak cuma jadi penyiar tapi dunia public speaking pada umumnya). Trus entah kenapa, Bu Bintang sang kepala sekolah merasa saya kayaknya bisa nih ditawarin siaran di Indika, padahal saya udah jadi alumni dari kapan tau.

Singkat cerita, udah deh tuh. Saya duet sama Renza, nemenin Freddy di program Indika Pagi.

IMG_9468

DAPET APA AJA DARI PENGALAMAN SIARAN?

Waah melimpah! Saya bagi sekarang deh!

1. Belajar personal branding

Ciri khas Freddy yang saya liat, dia banyak menggunakan Bahasa Inggris. Bukan karena gaya, tapi memang bahasa ini yang nyaman dia pakai. Dan ngomongin personal branding, nggak ada yang bisa 100% diterima. Freddy sendiri bilang, ada aja pendengar yang kasih masukan kalo bisa jangan pake Bahasa Inggris. Tapi banyak juga yang seneng karena merasa bisa belajar dari situ. Freddy juga punya konten tentang pengucapan kata dalam Bahasa Inggris yang baik dan benar. Membentuk personal branding ibarat proses mengenal diri sendiri, dan itu nggak mudah.

2. Belajar nyari konten

Supaya program kita beda dengan yang lain, pinter cari konten menjadi salah satu kunci. Misal, di Indika Pagi itu Freddy ada konten yang isinya nilai kurs. Kebetulan karena pendengar Indika memang warga Jakarta yang menjadikan jalan-jalan sebagai suatu kebutuhan, konten tentang kurs ini masuk pasar.

Radio kesukaan saya asal Balikpapan, juga punya konten Tanya Tetangga yang mana satu penyiarnya cerita kelakuan ajaib tetangga sebelah rumah. Ada juga konten nyanyiin lagu orang yang liriknya diganti jadi lucu.

3. Belajar nyari topik

Supaya ada obrolan tiap siaran, diperlukan lempar topik ke pendengar, bahkan dari sebelum siaran dimulai. Kumpulin jawaban lah ibaratnya; nanti kalo ada jawaban seru, si pendengar kita telpon pas kita siaran. Asik bacain jawaban orang-orang. Haha!

4. Belajar nulis naskah

Ini yang saya anggap penting. Mau kita udah sehebat apapun, punya naskah tetep perlu. Saya pun udah belasan taun ngajar, tetep megang rencana pengajaran walaupun materi tersebut udah diajar puluhan kali. Naskah siaran ada beberapa yang ditulis dengan rapi banget, sampe pake tanda / untuk jeda pendek dan // untuk jeda panjang.

4. Belajar baca adlibs

Sering kita denger penyiar iklanin produk tertentu. Biar lebih natural, sebelum masuk ke iklan, baiknya sih pake bridging alias kalimat penjembatan. Pas saya siaran kemarin, saya diminta baca adlibs Telkomsel. Bridging-nya adalah saya curhat ke Renza kalo pagi itu hampir ketinggalan kereta karena gagal terus pesen Gojek; taunya kuota abis! Baru deh masuk ke inti iklan.

5. Belajar bikin punchline

Kalo sebelumnya saya ada bahas tentang bridging, nah sekarang punchline nih alias kalimat penutup yang lucu. Nggak gampang lho nyelesaiin kalimat dengan lucu yang mantap. Contoh punchline misalnya, lagi bahas band yang akhirnya rilis album setelah lebih dari 10 tahun vakum. Trus kita tutup dengan, “Tapi masih beruntung ya penantian fans-nya berakhir manis. Daripada gue, nggak kelar-kelar nunggu kamu buka hati untukku!”

Nggak lucu ya? Ahahaha!!! Ya pokoknya semacam itu.

6. Belajar ngatur playlist

Ternyata kalo untuk siaran, nggak segampang atur playlist Spotify pribadi yang suka-suka mau dimasukin apa aja. Kita juga mesti susun lagu sambil disesuaikan dengan ketersediaan durasi, iklan, promo program, dan jangan sampe keulang artis itu lagi itu lagi.

7. Belajar jaga mood

Sebagai penyiar, menghibur pendengar sudah menjadi tugas. Suasana hati lagi buruk? Tahan dulu sampe pas lagu diputer, baru deh teriak menumpahkan kekesalan. Tentu, kita boleh sedikit kasih tau pendengar kalo hari itu mungkin kita lagi sedih, marah, kecewa, tapi ya nggak keterusan. Pendengar bisa kebawa energi penyiar lho.

8. Belajar maafin dan melupakan

Siaran saya adaaa banget salahnya. Ya lidah ketelisut lah, bengong sedetik lah, kurang lepas lah. Tapi siaran di radio bikin kita belajar memaafkan dan melupakan dengan cepat. Udah kejadian kan? Tak perlu merutuki diri terus-terusan. Masih ada sesi selanjutnya.

9. Membangun pertemanan dengan pendengar

Siaran langsung juga identik dengan interaksi dengan pendengar. Ajang mereka kirim salam, rikwes lagu, bahkan kirim pesan untuk nyemangatin kita siaran. Bisa juga komen-komen sederhana mengenai topik yang dibahas. Biasanya, pendengar emang lebih setia sama penyiarnya, dibanding radionya. Jadi penting tuh untuk menjaga keakraban dengan pendengar.

10. Gunakan siaran weekend sebagai latihan

Freddy bilang, siaran akhir pekan adalah salah satu wadah latihan yang oke banget. Pertama, pendengarnya nggak sebanyak siaran prime time jadi kita bisa lebih rileks sambil pelan-pelan ningkatin kepercayaan diri. Kedua, kita juga jadi punya waktu cukup untuk evaluasi apa yang perlu ditingkatin; karena kan siaran berikutnya masih seminggu kemudian.

IMG_9500

Gimana? Macam-macam ye kan yang saya dapat dari siaran di radio. Itu cuma sekali lho, apalagi kalo sering. Selain makin ngasah kemampuan, pasti makin banyak juga ilmu yang saya bisa timba.

Timba? Emang sumur!

Ya sudah ya. Sekian. Dadah!

Advertisements

One thought on “Siaran di Indika 91.60 FM!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s