Kayaknya Gagal ke Swedia

Standard

Update (2 September 2021): Untuk guru yang dapat tiket gratis, Qatar Airways akhirnya memperpanjang masa berlaku sampe Maret 2022. Nomer telpon yang ada di tulisan ini kayaknya udah nggak bisa tersambung, jadi saya menghubungi lewat email dan mereka selalu membalas meski nunggu 2-3 hari. Kirim emailnya lewat bagian “help” di website.

Update (7 April 2021): Dalam beberapa minggu terakhir Qatar Airways ngirim email-email pembatalan penerbangan sampe gue keder mana sebenernya jadwal yang pasti. Udah lah ya gue tunggu sampe Agustus aja gimana pastinya. Puyeng. Ahaha.

Update (2 Maret 2021): In syaa Allah kayaknya jadi. Hari ini Qatar Airways mengeluarkan jadwal baru yang bikin 2 penerbangan saya tetap berjalan, meski jamnya berubah jadi 6 jam lebih cepat.

Oktober tahun lalu waktu Hari Guru Sedunia, Qatar Airways bagi-bagi tiket gratis buat mereka yang berprofesi sebagai guru. Saya ikutan daftar deh tuh, dan ternyata dapet! Tiketnya bisa dipake ke mana aja, asal masuk rute Qatar Airways. Kebetulan saya dulu punya murid namanya Oline, sekarang dia kerja dan tinggal di Swedia. Dengan semangat Oline nyuruh saya ke Swedia karena dia bisa jadi sponsor dan juga saya bisa nginep di apartemennya. Ih, saya terima tawarannya dengan senang hati dong.

Akhirnya saya coba tuh booking penerbangan pake tiket hadiah Qatar Airways untuk September 2021, dan.. pulang pergi Jakarta-Stockholm cuma perlu ditebus seharga Rp. 1,400,000. Gokil gak tuh. Tiket aman, selanjutnya saya mulai cari-cari mau ke mana aja, dan nabung rutin tiap bulan lumayan gede supaya di Swedia gak irit-irit banget. Pokoknya saya udah kebayang-bayang bakal liburan di sana deh, sambil harap-harap cemas semoga Covid19 juga segera pergi, atau minimal ada obat dan vaksinnya.

Ehhh… tau-tau… barusan saya dapet email yang menyebutkan kalau salah satu penerbangan saya dibatalkan. Dan jam terbang terbarunya itu berbarengan dengan jam terbang saya dari Jakarta ke Doha. Jadi, saya memang akan naik pesawat dua kali untuk menuju Stockholm. Pertama, Jakarta-Doha dulu; lalu Doha-Stockholm. Yang dibatalin ini yang Doha-Stockholm. Meski di email disebutkan kalau saya bisa booking ulang tanpa biaya, begitu saya coba, wakwaw! Harga tiket yang keluar harga normal, bukan harga tiket hadiah…

Otomatis langsung nyesek. Karena kalo tabungan yang ada sekarang dipaksa untuk beli tiket baru itu, perhitungan saya meleset dan bikin saya gak cukup uang untuk di Swedia walau udah ditambah rencana tabungan di bulan mendatang. Trus gimana kalo dibatalin lagi, atau diganti jadwalnya lagi? Mau refund pun, yah buat apaan juga cuma Rp. 1,400,000? Bukan, bukan maksudnya angka segitu gak bernilai tapi percuma kan gak bisa dipake untuk beli tiket ke Eropa. Asli deh, saya tuh pengen banget nyoba main jauh lagi setelah 2017 dan 2018 sempet ke Rusia.

Singkat cerita, berhubung call center Qatar Airways gak ada di Indonesia (update: ternyata ada sodara-sodara, nomernya 02123580622), saya mengontak mereka lewat kolom “Write to Us” di website. Selain ngasih tau detail penerbangan saya, di situ saya juga bilang kalo tiket saya adalah hadiah dari program Hari Guru Sedunia, yang mana berupa tiket gratis. Gak asik banget kalo tetiba dibatalin gini trus jadi harga normal. Ye gak? Mudah-mudahan laporan saya segera dibalas dan jawabannya sesuai harapan. Tolong aamiin-kan bersama. Aamiin!

2 thoughts on “Kayaknya Gagal ke Swedia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s