Menikmati Kuliner Surabaya

Standard

Awal-awal saya punya uang sendiri sehingga bisa jalan-jalan, tujuan saya selalu untuk melihat pemandangan atau mengunjungi tempat wisata. Urusan menikmati kuliner lokal, jarang sekali masuk agenda, kecuali kalo memang kebetulan ketemu. Tapi, beberapa tahun terakhir ternyata saya cukup sering juga berlibur satu dua hari hanya untuk tujuan makan. Haha. Seperti ketika ke Surabaya untuk ke-dua kali, sebagian besar yang saya lakukan ya… jajan!

Bebek Sinjay

Bela-belain nyebrang ke Madura cuma buat makan bebek ini. Sejak pertama kali nyoba sekian tahun lalu, saya udah suka banget! Ya bebeknya, ya sambal mangganya… Haduhhh, terbit air liur cuma buat bayangin doang. Bebeknya empuk, kremesannya asin gurih nagih, sambel pencitnya segar. What’s not to love from Bebek Sinjay?!

Es Krim Zangrandi

Semua es krim di sini udah saya cobain, dan semua emang bener-bener bikin susah milih. Es krim yang konon masih dibikin dengan cara klasik ini, cepet banget meleleh ya gais. Jadi begitu dibawa ke meja, sikat langsung! Eh, khusus es krim stroberi, rasa asemnya beda lho dari rasa es krim stroberi pada umumnya. Saya sampe beli satu cup kecil untuk dibawa dan makan di jalan.

Sate Klopo Ondomohen

Kuliner yang satu ini juga jangan terlewat. Dulu pertama kali ke Surabaya, ini adalah makanan pertama saya di Kota Pahlawan. Sate daging sapi berbalut parutan kelapa lalu dibakar, bikin aroma dan rasanya khas. Meski daging sapi, tapi disate gini nggak keras. Wajib coba!

Rawon Setan

Maafin nggak ada foto waktu di mangkuk. Saya udah laper banget malam itu, jadi nggak kepikiran lagi buat foto-foto. Rawon Setan berkuah hitam medok bumbu, seger banget! Dagingnya juga besar-besar. Puas deh. Ngomongin Rawon Setan, sewaktu saya naik GoCar dari bandara, supir saya cerita kalau pemilik Rawon Setan itu teman sekolahnya. Kata dia, “Dulu di sekolah, dia peringkat bawah. Eh sekarang dia jadi yang paling kaya raya seangkatan.” Haha.

Mie Mapan

Pencinta mie merapat! Konon ini mie terenak di Surabaya dan pas saya coba, wehhh emang lezattt! Mie Babat Spesial jadi pilihan saya untuk sarapan pagi kala itu. Kalo nggak inget berat badan, saya pasti udah nambah. Seenak itu!

Lontong Balap dan Sate Kerang

Lontong Balap adalah hidangan berisi lontong, tahu, lentho (rasanya kayak peyek kacang tapi bentuknya bongkahan kecil dan full kacang gitu deh), bawang goreng, lalu disiram sayur toge dan sambal petis. Menurut saya sih, kuahnya agak manis, jadi kurang sesuai sama lidah saya. Tapi sebagai pengalaman kuliner, tentu nggak ada salahnya mencoba. Biasanya, Lontong Balap dimakan bersama Sate Kerang. Kerangnya kecil-kecil, jadi baru berasa kalo sudah beberapa tusuk masuk ke mulut.

Nasi Campur Bu Rudy

Siapa sih yang nggak kenal sambal Bu Rudy? Nah, kita juga bisa makan nasi campur di tempat membeli oleh-oleh sambal Bu Rudy. Tipikal makanan warteg, namun karena memakai sambal Bu Rudy, tentu jadi lebih istimewa dan pedas!

Uh! Sebelum ke kota yang makanannya enak-enak, mending diet dulu kali ya. Supaya kita bisa bebas makan apa aja tanpa khawatir naik berat badan, karena udah diturunin duluan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s