Nge-Blog Itu Tidak Mudah

Standard

Hai gaesss!! *dibaca dengan nada ala-ala pembuka vlog kids zaman now*

Berhubung sebulan terakhir ini lagi nggak banyak jalan, bahkan wisata kuliner pun nggak karena si Bebeb ke laut mulu, kali ini saya mau berbagi hal-hal seputar dunia nge-blog khusus untuk kamu yang kepengen bikin blog tapi belum jadi-jadi, atau sudah bikin tapi masih nggak tau mau dibawa kemana hubungan kita tulisannya.

Kok sotoy banget sih TerongGemuk ngajar-ngajarin orang?

Elah, biar eksis dikit isokelah.

Baik! Sudah siap lanjut? Kita mulai dari yang menggiurkan dulu deh. Apa sih faedahnya nge-blog selain pastinya untuk menuangkan unek-unek, isi hati, serta keinginan berbagi?

Untuk saya pribadi, nge-blog telah membawa saya jalan-jalan gratis. Bermula dari tahun 2014 ketika saya memenangkan Kompetisi Blog AirAsia Indonesia yang hadiahnya ke Nepal, sejak itu satu pintu terbuka lebar bagi saya untuk lebih mendalami dunia tulis menulis, yaitu AirAsia Indonesia mengajak saya bergabung di AirAsia Bloggers’ Community Party 2015 di Bangkok.

Bertemu puluhan bloggers, vloggers, dan media influencers kenamaan, saya malu. Malu karena pengikut saya di Instagram cuma 300-an, malu karena blog cuma dimanfaatkan untuk cerita remeh temeh tiada manfaat. Sejak itu, saya bertekad akan menjadikan TerongGemuk sebagai blog yang bisa berguna bagi nusa dan bangsa. Hasilnya? Lumayan, dalam dua tahun pengikut saya di Instagram menjadi 1,500-an dan TerongGemuk banyak dapat kesempatan untuk lebih mengukuhkan diri di kancah per-blogging-an. #tsaah Beberapa lomba berhasil disabet yang bikin saya jalan-jalan gratis mulu ke Thailand dan Hong Kong.

Picture2

TAPI… Saya anggap itu semua bonus. Ketika mulai nge-blog, kita harus punya niat yang tulus ikhlas untuk berbagi, untuk memang mengasah keahlian menulis, untuk bercerita apa adanya, bukan karena pengen di-endorse, dibayar, atau menang lomba.

Karena apa?

Karena kalo dari awal udah ngarep dapet duit, produk gratis, atau kepopuleran, dijamin blog kamu bakal terlantar gitu aja kalo sampe harapan itu nggak terjadi.  Jadi mari murnikan tujuan. Lagian, untuk mendapat itu semua, nggak gampang cuy. Serius deh! Nih, 5 hal kenapa nge-blog untuk menghasilkan duit itu susah.

1. Kalo kita mau menjadikan nge-blog sebagai usaha, ya selayaknya pekerjaan lain pada umumnya, pasti ada proses, ada jatuh bangun, ada kerja keras. Nggak mungkin juga kan abis lulus kuliah trus langsung jadi manajer bergaji puluhan juta. Konsisten dan rajin ada koentji menuju puncak dalam nge-blog, dan beragam pekerjaan lain.

career-ladder-2930441_960_720

2. Menguji kesabaran. Butuh waktu sampai akhirnya orang ngeh sama blog kita. Pertama kali TerongGemuk dibuat, boro-boro muncul di halaman pertama Google kalo saya ketik kata “terong gemuk”. Bloggers tenar yang saya kenal membutuhkan waktu 4-5 tahun sampai akhirnya blog mereka bener-bener ngasih duit banyak. Jadi kalo kamu masih ragu bikin blog, jangan kelamaan nunggu. MULAI DARI SEKARANG.

winter-time-2896597_960_720

3. Harus ngerjain “perintilan penting nggak penting”. Nulis bukan cuma nulis terus ditinggal dan berharap ada orang menemukan tulisan itu lewat mesin pencari di Internet. Promosi dong ah. Walaupun temen di Facebook nggak banyak, pengikut Instagram seuprit, bagikanlah selalu tulisan kalian lewat status-status. Daripada status ngegalau mulu ye kan, sungguh-sungguh unfaedah. Jangan lupa, bales-balesin kalo ada komen, bergabung dengan grup-grup blogging yang ada, dan ketahuilah waktu yang pas untuk berbagi tautan tulisan. Menurut survey sih Senin dan Kamis jam 8 pagi dan 5 sore adalah waktu terbaik, tapi  statistik TerongGemuk sendiri adalah Selasa jam 8 malam.

coffee-2351440_960_720

4. Topik tulisan boleh bagus, tapi bukan berarti tulisannya enak dibaca. Ini kadang kita lupa. Ngetik untuk blog udah kayak ngetik di chatting room. Tulisan disingkat, nggak ada paragraf. Saya pernah baca di mana gitu, orang buka artikel nggak selalu karena butuh infonya, tapi bisa jadi iseng. Nah, gimana biar dia tetep keasikan baca? Ya itu, nulisnya yang rapi, jangan menyingkat kata kayak jaman kirim SMS pake hape Esia (ketauan dah umur saya berapa), plus paragraf diatur jangan satu paragraf isinya 20 kalimat. Bikin pusing cyin.

Sumpe sotoy banget lo kayak tulisannya udah bagus aje.

HAHA!

dictionary-1619740_960_720

5. Merangkai kata itu nggak gampang terutama kalo nggak rajin membaca. Banyak pertanyaan masuk: Gimana sih biar bisa nulis? Kok susah ya untuk gue bisa nulis? Kok gue nge-blank mulu kalo mau nulis? Biasanya saya nanya balik: Kamu suka baca nggak? Kalo jawabannya nggak suka, ya udah kelar. Rajin baca dulu Beb, supaya bisa menulis lebih baik. Trus, kalo suka baca tapi tetep susah nulis? Berarti kamu aja yang males untuk mulai menulis, seperti yang sering terjadi pada saya. Wakz!

narrative-794978_960_720

Okeh! Sekarang setelah dijembrengin alasan kenapa nge-blog itu susah, gimana? Masih mau nge-blog?

Kalo iya, kita jumpa lagi di tulisan selanjutnya ya, tentang tips nge-blog. Monmaap kalo nanti tips-nya terlihat receh karena TerongGemuk sendiri juga bukan blogger hits, Kak! Tapi besar harapan semoga kalian menantikan tips saya nanti. *ketjup*

Update! Lanjutannya bisa dibaca di sini: Biar nge-blog jadi mudah, ini tips-nya!

Advertisements

3 thoughts on “Nge-Blog Itu Tidak Mudah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s