[Catatan Relawan Piala Dunia] Menjawab Pertanyaan Kalian Seputar Jadi Relawan Piala Dunia

Standard

Privet!

Beberapa waktu lalu saya pernah buka sesi tanya jawab di Instagram @PsychoFat seputar kegiatan relawan Piala Dunia 2018 Rusia, dan buat kalian yang mungkin juga punya pertanyaan sama, postingan ini untuk kalian!

1. Gimana sih cara jadi relawan Piala Dunia?

Untuk pertanyaan ini kalian bisa cek ke artikel ini ya. Saya cerita mulai dari proses daftar, seleksi, sampe nyari sponsor untuk biaya pesawat terbang ke Rusia. Oiya daftar jadi relawan itu gratis, tidak dipungut biaya apapun, terbuka untuk umum. Diterima atau nggaknya tergantung dari hasil wawancara.

2. Sehari tidur berapa lama di asrama? Apa hal paling menarik? Negara mana yang paling asik pendukungnya?

Kalo tidur sih normal aja. Paling kalo ada pertandingan malem, saya baru bisa tidur menjelang pagi. Cuma biasanya sehari setelah pertandingan kami dapet libur, jadi bisa istirahat banyak. Semua pengalaman di sini menarik dan saya sebahagia itu bisa terlibat. Kalo pendukung terasik, saya nggak bermaksud sok bijak tapi fans di sini semua menyenangkan dan nggak segan interaksi sama kami para relawan.

3. Apa momen yang bikin berkaca-kaca? Dan apa yang bikin kamu semangat kembali ke Indonesia dan berbuat sesuatu?

Momen paling berkaca-kaca adalah ketika saya ikut membawa bendera raksasa Argentina ke tengah lapangan. Mereka tim kesukaan saya sejak 1994. Yang bikin semangat kembali ke Indonesia adalah semoga ketika kegiatan saya usai, hestek #CatatanRelawanPialaDunia bisa tetap menginspirasi.

Processed with VSCO with e3 preset

Sesaat sebelum membawa bendera Argentina ke lapangan.

4. Makanan favorit selama jadi relawan apa ya?

Makanan semacam kebab tapi lebih tebel kulitnya, diisi kentang goreng dan ayam panggang suwir dan saus khusus. Namanya kuritza kartoshkoi. Ada juga makanan pencuci mulut Rusia namanya blini, semacam pancake tapi lebar dan tipis, trus terserah deh mau topping manis atau asin. Kesukaan saya topping susu kental manis.

5. Hal yang bikin shock culture banget?

Sejujurnya kalo dari Rusianya nggak ada. Karena kalo main ke negara lain emang biasanya saya cek dulu apa yang beda. Jadi udah mengantisipasi.

6. Ada nggak pelajaran hidup selama jadi relawan di sana?

Berpikir terbuka adalah satu hal yang wajib kita punya. Di sini tinggal dengan orang beda budaya. Temen saya tidur pake kancut sama beha doang, temen saya yang lain kalo makan tulang dilepeh gitu aja ke baki; itu kita nggak bisa ngernyitin kening karena emang begitu mereka biasanya.

7. Homesick nggak? Pengeluaran di sana gimana? Gimana perasaan kamu kalau Piala Dunia 2018 udah abis dan mesti balik ke tanah air?

Saya nggak homesick saking di sana terlalu bersenang-senang. Haha! Palingan kangen masakan Indonesia sih. Pengeluaran cuma untuk makan di luar jam kerja aja, sama kalo mau ke tempat wisata karena kalo kendaraan umum dan tempat tinggal udah dapet gratis. Perasaan saya pastinya sedih pake banget karena akan berpisah sama banyak orang yang saya kenal dan belum tentu bisa jumpa lagi.

8. Selama di sana, pernah dapet pengalaman buruk nggak?

Nggak. Ketika kerja, saya ngerti sih pasti ada nggak enaknya, cuma buat saya, saya emang sesenang itu ngelakuin ini semua. Penduduk Kazan juga sangat ramah, bahkan beberapa kali mereka ngajak saya foto bareng. Relawan-relawan yang saya kenal semua orang-orang luar biasa.

9. Hal yang paling susah buat dilakuin di sana tuh apa? Maksudnya kayak biasanya kalau di Indonesia bisa begini, di sana nggak bisa.

Hal-hal receh kayak toiletnya nggak pake air, tapi tisu. Haha…

10. Perjalanan dari stadion ke stadion menempuh waktu berapa lama, trus apakah langsung pulang ke asrama atau nggak?

Relawan kerja sesuai kota penempatan. Jadi saya di Kazan, ya terus aja di Kazan sampe pertandingan di Kazan selesai. Jadi bukan berarti saya keliling Rusia ke tiap pertandingan. Biasanya selesai tugas kita makan dulu baru deh ke asrama. Jarak asrama ke Kazan Arena sekitar 30 menit naik trem.

Processed with VSCO with e3 preset

Raliia, saya, dan Jihuai di tram pulang menuju asrama. Jam 1 pagi.

11. Kapan waktu yang tepat untuk mulai mempersiapkan diri dan dokumen untuk daftar jadi relawan Piala Dunia 2022?

Dua tahun sebelum event biasanya pendaftaran dibuka. Jadi pertengahan 2020 siap-siap ya. Tahun 2016 FIFA pasang tautan pendaftaran Piala Dunia 2018 di Facebook page mereka, so maybe you wanna like their page now!

12. Jadi relawan dibayar nggak?

Huhu… Bingung kalo dapet pertanyaan begini, karena menurut saya yang namanya relawan memang pekerjaan yang nggak dibayar. Untuk relawan Piala Dunia 2018, kami mendapatkan fasilitas visa gratis, asrama (beserta jasa nyapu ngepel dan ganti seprai), cuci baju (cuci sendiri pake mesin, deterjennya dikasih gratis), dapur, kartu kendaraan umum untuk bis, trem, Metro, serta makan selama jam kerja. Yang ditanggung kami sendiri adalah tiket pesawat serta makan di luar jam kerja, sekaligus kalo mau jalan-jalan saat hari libur ya pake uang sendiri.

13. Sempet denger katanya kamu cari sponsor untuk bisa terbang ke Rusia ya?

Betul, karena harga tiket pesawat di luar perkiraan, saya pun mencari sponsor untuk membeli tiket tersebut dengan mengirim proposal ke perusahaan-perusahaan; ada yang lewat email, pos, dan bahkan WhatsApp. Awalnya saya cari perusahaan yang kira-kira berhubungan dengan olahraga, baru setelahnya perusahaan apapun saya kirimi karena siapa tau ye kan, pemilik perusahaan mungkin suka bola trus mau biayain. Hehe… Intinya sih jangan nyerah, coba semua celah.

14. Apa saja respon orang ketika tau kamu dari Indonesia? Adakah kalimat ter-anti mainstream yang kamu dengar tentang Indonesia dari mereka?

Standar sih, kalo saya nyebut Indonesia pasti dikaitinnya sama Bali dan Jakarta. Tapi cukup bengong ketika ada orang Rusia yang nyamain Indonesia sebagai negara Islam seperti Arab Saudi atau Iran.

15. Gimana ngadepin kondisi di mana kita harus kerja yang bikin capek sampe rasanya mau ngeluh? Gimana juga memotivasi diri sendiri untuk tetep berjuang kerja sebulan di negeri orang?

Intinya kalo kita memilih jadi relawan, pastikan karena kita emang suka dengan kegiatan semacam ini. Bukan demi eksistensi semata, trus kalo nggak dibayar nggak kerja maksimal. Karena dari namanya aja relawan ye kan, ya harus rela. Kalo udah punya jiwa rela ini, apapun akan terasa lebih mudah. Nggak bakal komplain dan bakal menikmati semua prosesnya.

16. Gimana caranya pinter Bahasa Inggris supaya bisa jadi relawan di luar negeri?

Minimal emang harus bisa Bahasa Inggris kalo mau jadi relawan di luar negeri. Tips biar lebih bagus proses belajarnya adalah dengan disiplin waktu. Misal belajar tiap hari satu jam. Atau seminggu 2-3 kali. Jangan belajar tiap hari selama sebulan, trus abis itu 2 minggu stop, trus mulai lagi. Nggak banget. Konsisten adalah koentji.

17. Kamu sempet nemuin pemain nggak untuk sekedar foto?

Fungsi kerja saya nggak memungkinkan ketemu pemain tapi kalopun iya, dilarang untuk minta foto. Kami di sana untuk kerja bukan untuk numpang nonton gratis atau ngejar idola. Kalo melanggar, akreditasi kami bisa diambil dan kami dipulangin. Temen saya Francesco pernah ketauan foto dengan tiga orang pemain Kolombia, akreditasi dia sempet ditahan. Untung aja nggak sampe gimana-gimana.

18. Hal-hal apa yang paling disiapin banget buat jadi relawan Piala Dunia?

Nggak ada yang spesial kok. Formulir pendaftaran cuma meminta data pribadi. Tapi emang saya serius banget waktu ngisi kolom “Kenapa mau jadi relawan?” dan pas interview saya bener-bener nunjukin saya sangat suka bola, bahwa ini mimpi saya. Saya pake kostum kalo nonton bola di Gelora Bung Karno. Bendera Indonesia dililit di badan dan pake topi tinggi merah putih. Kalo udah diterima, siapkan mental karena kita akan kerja di negeri orang selama kurang lebih sebulan. Oiya, untuk yang kerja kantoran, kamu juga perlu siap-siap cuti panjang. Saya sendiri sempet bikin perhitungan kalo misalnya nggak dapet izin dan harus resign, tapi untung aja kantor ngebolehin cuti tak berbayar. Yey!

Gimana gimana? Semoga kalian nggak penasaran lagi yaaa. Kalo masih penasaran, boleh tinggalin komen.

IMG_3551

Bersama teman-teman relawan lain dari berbagai negara.

Nantikan cerita saya selanjutnya ya! Dan cek hestek #CatatanRelawanPialaDunia di Instagram untuk melihat foto-foto kegiatan saya di Piala Dunia FIFA 2018 Rusia.

Dasvidaniya!

Advertisements

3 thoughts on “[Catatan Relawan Piala Dunia] Menjawab Pertanyaan Kalian Seputar Jadi Relawan Piala Dunia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s