Diary Amandel #TerongGemuk

Standard

[Tulisan ini dibuat dengan tujuan untuk berbagi pengalaman mendetail dan tips-tips seputar operasi amandel. #TerongGemuk bukan dokter dan yang tertuang di sini adalah hal yang mungkin saja berbeda dengan pasien lain.]

ASAL MUASAL

Seperti orang tua pada umumnya, sejak kecil kalo saya mau berangkat sekolah, Papa selalu mengingatkan untuk tidak jajan sembarangan. Biasa lah ya, biar nggak sakit perut atau batuk. Tapi khusus untuk saya, bukan semata itu saja. Kebetulan saya punya amandel yang memang mudah bengkak kalau salah makan, makanya Papa begitu rajin mengingatkan. Tau amandel kan? Itu, dua bola di samping kanan kiri leher dalam. Semua orang punya, tapi nggak semua orang amandelnya sensitif.

Alkisah satu saat saya pulang jalan kaki bareng Papa yang lagi libur narik mobil. Nggak jauh dari sekolah, saya berhenti karena mau main di lapak “judi”. Dulu tahun 90-an jaman SD ada abang-abang yang menggelar gambaran, trus kita taruh duit cepek dan memilih sebaris gambar. Setelahnya ada kartu yang harus kita ambil dari tumpukan, dan jika kartu itu ada di barisan gambar yang kita pilih, kita bakal dapet duit cepek lagi. Kalo gagal, dapet satu mangkuk kecil agar-agar encer yang manisnya aneh. Saya lagi sial hari itu. Duit cepek pun saya relakan dan saya makan deh itu agar-agar.

Keesokan harinya… Jreng jreng! Saya susah nelen, tenggorokan saya meradang dan nggak cuma itu, amandel ikut membengkak. Dokter pun saya kunjungi pagi-pagi. Nah, mulai dari situ saya lumayan langganan dokter karena sakit yang sama: Radang tenggorokan dan amandel bengkak. Penyebabnya, setelah melalui observasi panjang, adalah makanan atau minuman yang mengandung pemanis buatan. Makanya saya stop “judi” gambaran. Buat apaan juga itu agar-agar nggak bisa saya nikmati.

BEBERAPA TAHUN KEMUDIAN…

Makin dewasa, penyakit ini makin gampang datang. Bukan lagi karena pemanis buatan, tapi karena makanan bermecin tinggi, berminyak, berpengawet dan minuman dingin. Duh, tiap tahun bisa 2-3 kali izin sakit karena amandel bengkak. Catatan medis saya di klinik dekat rumah pun penuh terisi penyakit yang sama.

Setahun lalu mulai saya merasa tidak nyaman, karena tidur saya ngorok dan juga si amandel bengkaknya nggak pake gejala. Bisa aja pas tidur malem keadaan sehat, tau-tau jam 3 pagi bangun karena tenggorokan sudah terasa panas dan susah menelan.

“Operasi saja Mbak Mita,” kata dr. Euis di klinik dekat rumah, yang sudah hafal dengan penyakit saya. “Coba datang ke THT, soalnya ini sudah terlalu sering.” Ya, pada saat itu memang rekor tersendiri. Dalam setahun sampai 5 kali amandel bengkak. Iseng, Juli 2015 saya ke Rumah Sakit Mitra Keluarga Depok, bertemu dengan dr. Johan spesialis THT. Tenggorokan saya difoto dan baru deh terlihat betapa besarnya amandel itu menutupi.

“Dok, tapi katanya amandel itu tameng badan juga. Termasuk yang menjaga kekebalan tubuh juga,” saya mencoba nego. “Jangan dipotong deh.”

“Ya memang, tapi kalo sudah seperti ini kondisinya, malah nggak bagus untuk kesehatan. Jadi sarang penyakit. Coba deh, nanti Bu Mita pasti suka merasa ngantuk mendadak. Oh iya Bu, itu di daun telinga ada kutil juga. Nanti sekalian aja operasi itu.”

Duh!

KEPUTUSAN

Kepada dr. Johan, saya mengaku takut kalo harus operasi dan beliau juga tidak memaksa. Alhasil pertemuan kami malam itu tidak membuahkan janji operasi. Saya masih ngeri! Sampe akhirnya… Awal Agustus 2016 saya kembali menemui beliau, karena:

  1. Yang dr. Johan bilang tentang ngantuk terbukti dan kutil di daun telinga saya makin tumbuh.
  2. Ngorok saya makin menjadi dan saya sempat sesak napas karena rasa tercekat di tenggorokan.
  3. Sejak pertemuan itu, sepanjang tahun saya seperti sudah kebal. Amandel bengkak tapi saya nggak merasa sakit yang berarti.
  4. Kesehatan gigi dan amandel ternyata bisa mempengaruhi kesuburan, sedangkan saya kan lagi program hamil.

Ya udah deh, dengan mengucap Bismillah saya memantapkan untuk operasi. Kebetulan saya udah pindah kerja dan kartu asuransinya yang model gesek. Jadi dari awal konsultasi, rawat jalan, sampe keluar rumah sakit dan check up lanjutan saya sama sekali nggak keluar uang, cukup gesek kartu asuransi. Saya memilih Rumah Sakit Mitra Keluarga Depok karena selain rekanan asuransi kantor, juga dekat dengan rumah dan pelayanannya bagus (Mama dan suami saya pernah dirawat di sana).

SEBELUM OPERASI

Pertama. Janjian dengan dr. Johan mengenai tanggal operasi. Saya pilih 3 minggu kemudian supaya bisa izin ke kantor. Saya kan ngajar di tempat les Bahasa Inggris dan jadwal biasanya sudah dibuat 1-2 minggu sebelumnya.

Kedua. Mampir ke pendaftaran rumah sakit sambil membawa surat pengantar untuk operasi. Mereka sekalian cek ke asuransi apakah tindakan yang akan kita ambil ini akan dibiayai atau tidak.

Ketiga. Ambil darah dan rontgen. Kedua hal ini diminta oleh dr. Johan untuk tau apakah kondisi saya layak operasi atau nggak. Saya melakukannya seminggu sebelum operasi berlangsung. Setelahnya, hasil tersebut dibawa ke dokter spesialis penyakit dalam karena beliau yang akan membaca hasilnya. Saya bertemu dr. Andry (beliau orangnya udah nggak muda lagi tapi ganteng dan ngomongnya lembuuut sekali). Dari hasil itu, saya dinyatakan bugar untuk operasi. Saya pun bertemu kembali dengan dr. Johan untuk finalisasi.

Keempat. Jalan-jalan dulu ke Jogja, biar saya nggak stres. Bayangan dibius total entah kenapa bikin saya keringet dingin. Saya sampe nanya ke teman-teman yang pernah menjalani bius total, gimana rasanya, mimpi-mimpi aneh atau nggak. Hahaha…

14068226_10208990530392306_5335719187410013464_n

Selimut saya gemezin ya. Bukan dari rumah sakit, koleksi pribadi.

DI HARI OPERASI

Saya menginap di rumah sakit sejak jam 8 malam hari Senin. Dimasukin selang infus, dan dini hari Selasa suster datang dan minta saya puasa sejak jam 2 pagi sampai operasi nanti (minum air juga nggak boleh).

Selasa pagi jam 7.30 saya dibawa ke ruang operasi. Asli kocak. Kirain saya bakal jalan sendiri, ternyata tempat tidur saya didorong dong. Dokter Anestesi saya bikin jantung kebat-kebit, “Bu, ini kan nanti bius total, tidur yang sangat dalam, apapun bisa terjadi, jadi Ibu berdoa ya Bu biar lancar.”

Rasanya saya pengen batal operasi. Saya cuma bisa merengek-rengek manja ke suami yang setia menemani. Sampai tiba saat dr. Johan datang dengan masker menutupi mukanya…

“Dok, saya takut. Operasinya nggak jadi aja,” ucap saya panik.

Nggak lama, dari selang infus itu disuntikkan cairan sebanyak dua kali. Yang saya inget, sebelum semuanya gelap, saya berteriak, “Beb, aku takut Beb. Beb, takut.” Tapi ternyata… Lebih dari itu. Suami saya bilang kalo saya ngoceh-ngoceh tentang Justin Bieber sebelum bener-bener tertidur!!! Sampe Bu Dokter Anestesi yang namanya saya lupa berkomentar, “Kayak anak saya aja suka Justin Bieber.”

MAK!

Singkat cerita, saya mulai sadarkan diri. Itu pun terasa seperti mimpi. Saya ingat kilatan lampu ruang operasi, samar-samar seperti mendengar suara Papa, lalu guncangan dalam perjalanan ke kamar, dan rintihan “Enek, enek, mau muntah” keluar dari mulut. GILA MUAL ABIS! Kepala gerak dikit, keleyengan. Napas nggak nyaman. Tenggorokan perih. Percuma juga dikasih susu dingin dan es krim, nggak ketelen juga. Yang ada sepanjang sisa hari itu saya muntah-muntah yang penuh bercak darah coklat. Muntahnya nggak perlu pake tenaga, saya buka mulut udah keluar itu semua cairan. Tapi malah jadi lega sih. Serasa ada gumpalan di tenggorokan, nggak bisa ngomong, kuping sakit. Pokoknya kayak bayi raksasa dah cuma bisa nangis dan mengeluh. Saya begitu menantikan suster datang untuk menyuntikkan obat ke selang infus biar rasa sakit berkurang.

CATAT! Obat memang disuntikkan ke infus tapi waktu mengalir masuk ke pembuluh darah rasanya nyeri bercampur pegel.

SETELAH OPERASI

[Foto amandel yang telah dipotong nggak saya tampilkan di sini demi menjaga napsu makan para pembaca.]

Jujur aja, sebelum operasi saya sempat cari info pengalaman orang-orang yang operasi amandel. Usia dewasa tentu saja. Karena kalo anak-anak mah mereka nggak pake perasaan dan cepet lupa. Yang saya dapet, rata-rata cuma cerita enaknya makan es krim, dan level sakit yang diungkapkan itu seakan-akan cuma sakit level rendah. Aslinya??

Di atas udah saya bilang, susah ngomong, kuping sakit, nelen sakit. Sakitnya kayak apa? Ya gimana ya namanya juga abis dipotong itu jalur kita makan. Sakit banget! Sekarang udah masuk hari ke-empat setelah operasi, sakitnya ilang timbul meski nggak separah sakit di hari operasi. Udah bisa nelen, udah bisa makan lunak, tapi tenggorokan masih terasa ada gumpalan. Oh iya, saya boleh keluar rumah sakit dua hari setelahnya.

TIPS!

  • Antibiotik dan pereda nyeri dari dokter wajib diminum secara teratur. Beneran deh dijadwalin jam-jamnya. Karena kalo telat dikit minum, itu sakit bakal balik. Bisa sampe meriang.
  • Jangan lupa makan sebelum minum obat pereda nyeri, karena efeknya bisa ke lambung. Konsultasikan kalo kamu punya maag atau asam lambung. Saya sendiri dikasih obat anti mual.
  • Siapin air minum selalu di samping tempat tidur. Untuk sakit lain, tidur biasanya bikin kita melewati waktu. Abis operasi amandel nggak gitu. Tidur bakal terasa nggak nyaman. Sekalinya udah mau tidur nyenyak, tetiba tenggorokan bisa langsung gatal!
  • Kalo rasa gatal menyerang tenggorokan, langsung minum! Saya pernah sampe akhirnya terbatuk-batuk dan itu sakit! Bukan minum air hangat ya, air adem atau es krim aja.  Makan es krim lucunya memang jadi pereda sakit setelah operasi amandel. Lebih mudah tertelan dibanding air putih. Tapi jangan terlalu sering juga, karena khawatir batuk, pendarahan dan bikin harus terapi khusus.
  • Istirahat bicara dulu. Saya sempet banyak ngomong ketika rasa sakit hilang, dan malah tambah sakit setelahnya.
  • Menguap dengan anggun. Menguap pun sakit di masa pemulihan.
  • Jauhkan diri dari sosial media yang banyak nampilin makanan dan minuman. Serius. Saya berapa kali harus nahan air liur karena cuma bisa membayangkan. SEBEL!

Well, saya nggak sabar untuk total sembuh. Mudah-mudahan nggak makan waktu lama. Tiga hari lagi saya udah kembali ngajar, semoga udah bisa bicara yang bener. Semoga sakit nelennya nggak ilang timbul. Saya akan update terus Diary Amandel #TerongGemuk ini sampai nanti insya Allah pulih sepenuhnya. Minta doanya ya, temen-temen!

===

HARI PER HARI

(Perlu dibaca karena di dalamnya mungkin ada tips tambahan selama masa pemulihan)

Hari 1: Cuma satu-dua sesap air yang bisa saya telen. Sakitnya luar biasa. Sampe badan saya rada meriang. Susah ngomong. Efek bius masih terasa saya sampe 3 kali muntah. Untung obat-obat itu cepet bekerja karena begitu disuntikkin langsung ngalir ke pembuluh darah.

Hari 2: Pagi masih belum berani nelen. Saya bergantung sepenuhnya dengan cairan infus. Ketemu dr. Johan dan saya pun curhat segala rasa sakit ini. Beliau bilang besok udah boleh pulang. Menjelang sore enakan bisa nelen bubur, entah karena membaik entah karena dijenguk Mama. Malam pas tidur batuk-batuk gatel.

Hari 3: Pulang ke rumah. Dapet antibiotik dan obat anti nyeri. Untung bentuk cair semua. Siang sakit nelen lagi, tapi sore enakan. Malam sakit lagi. Naik turun sakitnya.

Hari 4: Saya menjadwal jam minum obat, terutama untuk pereda nyeri wajib tiap 6 jam jangan sampe kelewatan. Tapi memang sakitnya ini labil. Sebentar sakit, sebentar nggak.

Hari 5: Sama aja kayak kemarin. Memang nggak sesakit hari pertama, tetep aja bikin meringis-ringis.

Hari 6: Nimbang badan turun 3 kg, secara asupan saya cuma bubur beberapa sendok tiap mau minum obat. Sakit ilang timbul, terutama dari sore sampe tengah malam sakit banget disertai mual. Baca-baca di Internet dan lega ternyata banyak diskusi sejenis dari mereka yang abis operasi amandel. Jadi nggak merasa sendirian.

Hari 7: Pagi bangun dengan perasaan lebih baik. Gumpalan di mulut terasa mengecil dan nelen ludah juga nggak sakit tapi saya nggak mau kesenengan. Bener aja kan pas sarapan bubur dan minum air, sakit dan perihnya kambuh. Tapi udah sih pas makan minum aja. Sampe sore ini kondisi enak di luar makan minum. Lontong bisa nelen. Berasa lemes dan rada mual. Ngomong masih aneh. Check up ke dr. Johan, tenggorokan di foto dan sebelah kanan masih ada lapisan putih tebal. Itu nanti katanya rontok dan masuk ke lambung dalam bentuk sel mati. GILS! Saran dr. Johan latihan nelen tiap 15 menit.

Hari 8: Masuk kerja lagi setelah seminggu izin operasi dan pemulihan. Belum bisa bicara keras, jadi cuma dikasih kelas yang grup kecil aja sama kantor. Dan kayaknya suara saya juga berubah deh. Kondisi masih seperti kemarin, sakit pas makan dan minum aja.

Hari 9: Subuh bangun nangis meringis karena tenggorokan dan kuping sakit. Keasikan tidur, jadi kelewat 3 jam dari jadwal minum pereda nyeri. Sampe siang badan jadi nggak enak. Makan minum masih sakit. Kesel karena admin kantor mesen pizza buat meeting besok dan saya udah pasti nggak bisa nyicipin.

Hari 10: Pereda nyeri mulai bisa diminum tiap 7 jam. Dan tadi nyoba makan pizza di meeting kantor dan bisa ketelen!! Ya Allah alhamdulillah… Tapi emang mesti pilih yang atasannya nggak macem-macem sih. Tadi makan keju jamur. Eh kapan ya bisa makan lontong, gorengan dan sambel kacangnya Nenek Muhaya…?

Hari 11: Ditraktir suami makan di Kemang. Coba pesan sandwich dan meringis-ringis. Irisan ayam dada masih terlalu kasar nampaknya, dan tomat mengandung vitamin C jadi asem dan bikin leher nyeri. Duh!

Hari 12: Perbaikan gizi. Bisa makan nasi, teri Medan disiram sayur lodeh supaya terinya letoy. Pokoknya garam dikit aja dan tanpa lada biar tenggorokan nggak perih. Makanannya pun masih harus dingin. Siang les privat suara agak keras karena ruangannya besar dan anak-anak duduknya jauh dari tempat saya berdiri, sakit lagi dah tenggorokan.

Hari 13: Pagi ini terbangun dengan gumpalan tenggorokan yang terasa lebih mengecil. Dan nyokap bawain lontong dan pastel isi sayuran. Lontong emang lancar ketelen, dan pastelnya kebetulan tipis dan lembut kulitnya jadi bisa saya telen juga. Trik biar nggak sakit saat makan, minum air tiap selesai satu kali nelen. Pereda nyeri mulai bisa tahan sampai 11 jam.

Hari 14: Dini hari yang mencekam. Balik nonton di bioskop sampe Depok jam 1 pagi, mendadak tenggorokan berasa ada cairan hangat ngalir. Pas saya lepeh, eh taunya darah merah pekat. Makin lama makin banyak, sampe muntah-muntah darah seplastik kecil. Kabur ke UGD Mitra Keluarga dan diinfus cairan kuning supaya darahnya stop. Di saat bersamaan, seberang saya ada anak umur 15 tahun sedang meregang nyawa karena virus otak. Meninggal dunia sekitar jam 3 pagi. Innalillahi… Siang saya kontrol lagi ke dr. Johan, tenggorokan difoto dan darah udah berhenti. Lapisan putih yang nutup luka juga makin kecil. Beliau tanya saya makan apa sampe pendarahan gitu, jawaban saya makan popcorn ditambah nonton film zombie jadi teriak-teriak. Karena kejadian ini saya jadi harus makan bubur lagi. Stupid me!

Hari 15 – Hari 20: Pereda nyeri bisa diminum kalo udah ada rasa sakit nelen aja. Dan itu bisa cuma sehari sekali. Tapi saya kayaknya kekurangan cairan deh, pojok bibir kering dan sakit kalo mulut dibuka lebar. Biasa minum glek-glek-glek, jadi agak males giliran harus minum pelan-pelan. Haha… Ngomong belum bisa kenceng, karaoke sama kantor cuma bisa lagu-lagu nada rendah. Eugh!

Hari 21: Lebaran Haji ye kan, saya nekat nyoba makan ketupat dengan sayur santan dan rendang pedas. Hasilnya… nggak kenapa-kenapa! Yeay dr. Johan bener, kalo lapisan putihnya udah ilang, udah bisa makan apa aja. Cuma tetep harus dijaga jangan yang tajem macem ayam goreng KFC atau yang berminyak untuk menghindari batuk.

Hari 22: 2 hari ini lepas dari obat pereda nyeri. Keren!

Hari 23: Dulu pas pertama kelar operasi, ada temen yang bilang jangan sampe bersin karena itu sakit banget banget. Otomatis saya berdoa keras untuk nggak dikasih kenikmatan bersin selama pemulihan. Cuma tadi sore kejadian aja gitu. Nggak bisa ditahan dan bersin lah saya! Hahaha… Sakit?? Alhamdulillah nggak! Mungkin karena emang udah sembuh ya? Meskipun tetep sih saya mengusahakan bersin dengan anggun.

Hari 24-27: Pada dasarnya udah bisa makan apa aja. Dan saya sempet batuk karena minum es jeruk. Jadi sepertinya untuk sementara menghindari jeruk dulu atau buah asam dengan kandungan vitamin C tinggi.

Hari 28-31: Pelajaran! Meski udah bisa makan macem-macem, please makanan pedas dihindari dulu. Udah 3 hari ini saya batuk gatal, tenggorokan berasa ada gumpalan lagi. Dan setelah diingat-ingat lagi rasanya bukan hanya karena es jeruk, tapi karena makanan pedas. Duh nggak enak banget.

Hari 32: Ah, terpaksa deh ke dokter. Batuknya makin parah meski udah minum air hangat tiap saat.

Hari 33-36: Kemarin itu cuma minum obat dokter dua hari dan batuk beserta flu dan demamnya hilang. Sisa antibiotik nggak saya habisin. Haha… Eh, saya putuskan diary ini kelar di sini ya. Alhamdulillaah… Sudah check-up ke dr. Johan lagi dan semuanya bagus! Saya juga menyadari udah nggak pengantukan lagi, udah nggak ngorok juga. Total turun berat badan: 9 kilo. Uye. Udah dari minggu kedua sih turun 9 kilo, setelahnya nggak turun lagi karena udah bisa makan bener. Hihi…

Advertisements

11 thoughts on “Diary Amandel #TerongGemuk

  1. Dokter Anestesi saya bikin jantung kebat-kebit, “Bu, ini kan nanti bius total, tidur yang sangat dalam, apapun bisa terjadi, jadi Ibu berdoa ya Bu biar lancar.” Masih mending mit timbang blg “tidur yg sangat dAlam. Semakin dalam lgi. Dan tepuk tangan penonton akan membuat ibu tidur jauh lebih dalam lagi” 😛

  2. Kez

    halo mau tanya yah, aku jg habis operasi amandel sebulan lalu.. tapi sampai sekarang masih ada bekas putih” dan hitam” gitu ditempat operasinya.. kamu gitu juga ga sih? hilangnya berapa lama yah kalo kamu? thank youuuu

    • Putih-putihnya itu nanti dia bakalan lepas sendiri masuk ke lambung. Haha… Aku sendiri gak merhatiin berapa lama tapi sepertinya sih lewat minggu ke-3 ya. Memang pemulihan tiap orang beda kok. Kalo emang nggak nyaman, datang ke THT lagi aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s